Awalnya Merasakan Gejala Demam Lalu Sakit Perut, Datang ke RS Tangan dan Kakinya Diamputasi

Dua hari setelah merasakan gejala yang mirip flu itu, Kevin merasakan sakit yang luar biasa di perutnya, sampai-sampai ia tidak bisa berjalan.

Awalnya Merasakan Gejala Demam Lalu Sakit Perut, Datang ke RS Tangan dan Kakinya Diamputasi
Washingtonpost.com
Kevin Breen dan Keluarganya 

POSBELITUNG.COM - Kevin Breen, seorang warga Michigan, AS, tak pernah membayangkan pemeriksaan ke rumah sakit akan berubah menjadi suatu mimpi buruk.

Awalnya, pria yang berusia 44 tahun ini mengeluh kepada istrinya, Julie, karena merasakan sakit. Sakit yang Kevin alami seperti gejala flu.

Dua hari setelah merasakan gejala yang mirip flu itu, Kevin merasakan sakit yang luar biasa di perutnya, sampai-sampai ia tidak bisa berjalan.

Breen pun dibawa ke ruang gawat darurat oleh istrinya, namun hasil tes awal menujukkan bahwa Breen tidak menderita radang tenggorokan dan flu.

Seperti yang dikutip dari ndtv.com, akhirnya Kevin diperbolehkan pulang, dan juga diberikan resep untuk obat mual dan pil penghilang rasa sakit.

Kevin sebenarnya sudah tidak asing lagi dengan sakit di area perut, karena sebelumnya ia pernah mengalami radang usus buntu, namun ia tidak bisa menahan rasa sakitnya lagi.

“Obat itu tidak bekerja,” ujar Kevin kepada The Washington Post. Kevin justru merasa lebih buruk di esok paginya, dan meminta untuk kembali ke rumah sakit. Dokter pun segera menemukan bahwa ada sesuatu yang sangat salah dengan Kevin.

Ternyata, Kevin terkena radang tenggorokan, namun bukan akibat bakteri biasa, melainkan bakteri versi langka yang bisa menghilangkan nyawanya. Hal ini membuat para dokter terkejut dan kebingungan.

“Ketika dokter membedahnya, mereka menemukan satu setengah liter nanah yang terinfeksi di bagian perutnya.” Ujar istri Kevin, Julie.

Elizabeth Steensma, ahli bedah perawatan akut di Rumah Sakit Spectrum Health Butterworth di Michigan, mengatakan bahwa hal ini adalah kasus yang jarang terjadi.

Halaman
123
Editor: aladhi
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help