PosBelitung/

Fitria Posting Gajinya Sebagai Guru Honorer Rp 150 Ribu per Bulan Jadi Viral

Fitria menceritakan kisahnya sebagai guru honorer yang hanya mendapatkan gaji sebesar Rp 150 ribu per bulan.

Fitria Posting Gajinya Sebagai Guru Honorer Rp 150 Ribu per Bulan Jadi Viral
Facebook/Fitria Pinasti
Fitria Pinasti memperlihatkan uang Rp 150 ribu 

POSBELITUNG.COM - Tulisan keluh kesah gaji guru honorer dari akun Facebook Fitria Pinasti menjadi viral, sejak diposting pada hari Rabu (15/8/2017).

Fitria menceritakan kisahnya sebagai guru honorer yang hanya mendapatkan gaji sebesar Rp 150 ribu per bulan.

Dari postingannya yang sudah 7 ribu lebih like, 4 ribu lebih kali dibagikan dan 2 ribu lebih komentar itu, mendapat berbagai tanggapan dari netizen alias warganet.

Berikut postingan Firia : Alhamdulillah gajian.. Ya walo gaji kami tak seperti gaji kalian yang berlembar-lembar.. Cukup selembar 100 ribuan dan selembar 50 ribuan (that's no joke!!) mungkin diantara kalian ada yang mikir,whaattt??? 150ribu dijaman serba mahal seperti sekarang dpt apa??? Buat transport ke sekolah aja kurang,gmn dgn kebutuhan yang lain??? Ya bedak, ya lipstik, ya pulsa.. Itu baru kebutuhan buat diri sendiri.. Nah susu anaknya? Diapers buat 2 anak (Krn kebetulan anak saya udah 2 dan masih balita) bayar listrik? Makan? Itu baru kebutuhan primer, biasa lah yaaa ibu2 apalagi yg rempong kek saya ini,sekali2 pngn nyalon jg lah yaaa,beli baju baru,tas baru,sepatu baru (naluri wanita).. Hanya dengan 150ribu/bulan, bisa??? Ada yang mikir jg mungkin suaminya yg gajinya berjuta-juta.. Hahahaha.. Buat yg mikir gitu, tak kasih tau siniii.. Suami saya kebetulan juga guru honor ky saya.. Xixi.. Nahhhh kok masih bisa hidup???? Itulah kuasa Allah.. Allah itu maha kaya,dan rejeki itu ga melulu ttg brp banyak materi yg kita dptin guys (biar gaul dikit ahhh bahasanya) klo aku sih intinya,bukan sbrpa banyak yg kita dptin,tp sbrapa banyak yg bisa kita kasih utk sekitar kita,murid2 kita,teman2 kita,saudara kita,dan siapapun yg membutuhkan kita tanpa kecuali.. Emg sih hidup itu butuh duit, yg pnya gaji gede aja masih pada ga bersyukur,pake mogok kerja,demo sana sini.. Liat kami dooong.... Apa mau tukeran gaji sama kami??? Yuukkk!! Hahaha.. Bahkan niihhh,temen2 seperjuangan kita,ada loohhh yang rela jauh jauhan sama keluarganya,demi mengabdikan diri mereka di sebuah pulau jauh dari tempat kelahiran mereka dan dulu sama sekali ga pnh terpikirkan sama mereka.. Tp hati nurani mereka terpanggil.. Jangankan signal HP, listrik aja blm ada, blm lagi jalan yg biasa mereka lewati ga ky jalan sewajarnya.. Terjal berbatu naik turun,lewat hutan2,kdg pake nyebrang sungai.. (Dah kaya lagu ninja Hatori yang mendaki gunung lewati lembah kan) blm lagi kalo ujan, jalan jadi licin, tanahnya jadi lembek berair.. Dah ky lewat ditengah lumpur.. Mana becek ga ada ojeg, hayoooo sapa yang mauuu??? Blm penghargaan (gaji) yg mereka dpt kadang ga sebanding dgn apa yg mereka berikan.. Boro2 digaji,kadang mereka cm dpt ucapan makasih aja... and it's real.... Ini nyata loohhh.. Lebih nyata dari sinetron Indosiar yang biasanya ak tonton.. Salut bgd sama mereka.. Demi mencerdaskan kehidupan bangsa,apapun mereka lakukan.. GURU itu ujung tombak pendidikan negri ini.. Saran sayaaa,kalo mau pendidikan Indonesia maju,ga usahlah gonta ganti kurikulum yg justru bikin mumet, pake sistem 'Full Day School' juga.. Kasihan otak anak-anak kita kalo terlalu diforsir.. Mereka bukan mesin!! Tingkatin dong kualitas pendidiknya.. Tingkatin kesejahteraan mereka dulu!! GURU lah yang melahirkan banyak profesi yang akan jadi masa depan bangsa ini!! Sekali-sekali guru honor ky kita,boleh dong bersuara.. Mengungkapkan apa yang kita rasakan selama ini.. (Dipendem trs jd jerawat mo perawatan jg pake duit) coba ya,profesi apalagi yg gajinya sama ky gaji kami,kami lulusan sarjana,sekolahnya jg pake duit.. Dan saat kerja (mencerdaskan anak2 Indonesia, calon penerus bangsa) kami ga dianggap ada,kesejahteraan kami diabaikan.. (What a pity....) ayooo dong pak,jgn cm yg gajinya udah gede aja yang dipeduliin.. Dinaikin trs,dikasih fasilitas cuma2.. Giliran diajakin rapat malah tiduuuurrrrrrr!!!!! Coba kalo anak cucu kita tau jadi GURU gajinya cuma segitu,trs ga ada lg yg mau jd GURU,mau jadi apa bangsa ini???? (Dengan nada tinggi sambil ngelus dada) Udah ahhhh capek.. Mo lanjut ngajar lagi.. Sapa tau murid2ku ada yang ditakdirkan jadi Presiden dan suatu saat membaca luapan hati Ibu Gurunya ini.. Guru yang udah mau jadi "jembatan" mereka untuk sukses!!! Hingga akhirnya berubah lah nasib kami.. #SAVEGURUHONORER

Ada warganet yang sangsi dengan jumlah gaji yang diterimanya. Tapi ia menegaskan bahawa gaji yang diterima setiap bulannya sejumlah itu.

Banyak pula yang beranggapan bahwa mungkin saja suaminya sumber keuangan lain, mengingat di zaman sekarang gaji sebesar itu tidak dapat membiayai hidup sebulan.

Tapi ia mengatakan, bila suaminya juga berprofesi yang sama sebagai guru.

Berikut ini diantara komentar dari warganet yang terus mengalir hingga Jumat (18/8/2017)

Mala Sudrajat :"Terkadang kami wali murid juga bingung, SD Swasta bayaran permurid 50rb X 30 murid/40 murid di tambah kelas 1- kelas 6. tapi kok gaji guru cuma 300rb. Kemana sisay?? 300rb sbln kan cuma bensin makan drimana ank2 guruy.."

Masitoh Siti :"Aku jg prtma jd guru, honor aku 50rb. 3th kmdian 150rb.lalu 300rb.pndh skolah naik 600rb..lalu 1jt.skrg sdh 18 th sy jd guru.alhamdulillah skrg gaji sy sdh ump.sabar aja bu smua pasti indah pd waktunya...yg penting kita ikhlas semata mata ibadah krna Allah..insya Allah diberikan kecukupan..."

Kahar : "Guru adalah panggilan jiwa kerja ikhlas dilandasi ibadah, kalau jadi guru dilandasi ingin jadi PNS itu bukan panggilan jiwa sebagai guru tapi sebagai pekerja, pegawai, kuli atau buruh maka tuntutan nya gaji yang besar, maka kalau ingin gaji yg besar tentu salah kalau melamar jadi guru honorer harusnya melamar kerja di perusahaan atau BUMN, waktu melamar jadi guru honorer tentu sudah diberi tahu kalau gajinya kecil, sekarang anda mengeluh saya sarankan anda berhenti saja jadi guru honorer daripada tidak ikhlas, sia sia harta tidak dapat pahala juga tidak dapat sia sia saja, rugi sekali kasihan anda"

Fidiyah Sri Wahyu "Klo di daearah saya jdi guru honorer udh keren bangett, pkek seragam pns, pakek batik, saya mengira gajinya udh berjuta2, kebanyakan guru honorer dr keluarga yg mampu,, klo di nalar uang 150 ya gak mungkin bsa buat biaya hdup sebulan, gak sampek sejam jga udh abiss,, guru honorer jga fashionable barang2 nya branded,,gtu msih ngeluh,, lbih cenderung ke pencitraan aja,,"

Penulis: rusmiadi
Editor: rusmiadi
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help