PosBelitung/

Hasil Survei, Elektabilitas Prabowo Subianto Meningkat Tajam, Jokowi? Nama Gatot Nurmantyo Muncul

Selain Jokowi dan Prabowo, juga muncul nama lain seperti, Gatot Nurmantyo, Anies Basweden, Zulkifli Hasan, Puan Maharani, Muahaimin...

Hasil Survei, Elektabilitas Prabowo Subianto Meningkat Tajam, Jokowi? Nama Gatot Nurmantyo Muncul
KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES
Prabowo Subianto dan Joko Widodo. 

POSBELITUNG.COM, JAKARTA - Sejumlah tokoh muncul jelang pemilihan presiden 2019. Termasuk Joko Widodo dan Prabowo Subianto yang sempat berduel pada tahun 2014.

Selain Jokowi dan Prabowo, juga muncul nama lain seperti, Gatot Nurmantyo, Anies Basweden, Zulkifli Hasan, Puan Maharani, Muahaimin Iskandar, Agus Yudhoyono, dan Airlangga Hartato.

Lembaga survei IDM menggelar jajak pendapat dimana pelaku ekonomi pasar tradisional menginginkan perubahan nyata di tahun 2019 mendatang.

Saat responden diajukan pertanyaan apakah pemerintah Jokowi-JK sudah merealisasikan janji kampanyenya dalam membangun ekonomi kerakyatan.

Ternyata 77.3% responden menjawab pemerintahan Jokowi-JK tidak meralisasikan janji mereka untuk membangun ekonomi kerakyatan dan tidak memprioritaskan pasar tradisional sebagaimana janjinya dalam kampanye.

"Sedangkan sebanyak 14.1% menjawab pemerintah Jokowi-JK sudah merealisasikan janjinya, walau belum dapat dirasakan oleh masyarakat secara langsung. Dan sisanya sebesar 8.6% menjawab tidak tahu," ujar Direktur Eksekutif IDM Bin Firman Tresnadi dalam keterangan tertulis, Senin (18/12/2017).

IDM, kata Firman, pihaknya juga menanyakan kepada responden soal keadaan ekonomi keluarga selama 3 tahun terakhir.

Sebanyak 71,8% mengatakan terjadi penurunan ekonomi keluarga.

Akhirnya mereka harus mensiasati dengan cara mengurangi hal-hal yang tidak mendesak, seperti pakaian dan jumlah kebutuhan bahan Pangan yang tidak pokok misalnya susu, daging, ikan, telur dan berharap anggota keluarga tidak ada yang sakit karena akan menambah biaya yang harus dikeluarkan.

"Sementara itu, 20.7% mengatakan kondisi mereka pas-pasan saja, hanya cukup untuk kebutuhan sehari-hari tanpa bisa menyisihkan untuk menabung dan sisanya sebanyak 7.5% mengatakan kondisi ekonomi mereka membaik dan ada peningkatan penghasilan walaupun sedikit bisa untuk ditabung dan kebutuhan sosialita," katanya.

Halaman
12
Editor: aladhi
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help