Inilah 5 Wanita Tertua di Dunia Lahirkan Anak di Usia 70an Tahun

Dalam artikel ini, kami menyusun daftar ibu tertua di dunia termasuk wanita tertua untuk melahirkan.

Inilah 5 Wanita Tertua di Dunia Lahirkan Anak di Usia 70an Tahun
ist
Pasangan suami istri yang sudah tua, di atas 70 tahun, masih bisa melahirkan. 

POSBELITUNG.CO--USIA tua bukan berarti tidak bisa hamil. Selama ini dunia media memang menyebutkan bahwa  dengan bertambahnya usia, kemampuan untuk hamil dan melahirkan menurun.

Biasanya, usia produktif jatuh pada tahun-tahun ketika kita masih memiliki kekuatan dan waktu untuk merawat anak-anak.

Tetapi kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi telah belajar membalikkan hukum alam.

//

Akibatnya, apa yang sebelumnya tampak mustahil, sekarang adalah hal yang umum.

Kehamilan dan persalinan bukan pengecualian. Dalam artikel ini, kami menyusun daftar ibu tertua di dunia termasuk wanita tertua untuk melahirkan.

Kehamilan di Usia 50 dan Lainnya

Baru-baru ini, kehamilan di atas usia 50 telah menjadi lebih mungkin.

Ini terjadi karena studi dan teknologi baru-baru ini di bidang sistem reproduksi, dan khususnya, sumbangan telur.

Bukan rahasia bahwa kesuburan seorang wanita berakhir dengan menopause.

Menurut definisi, ini adalah 12 bulan berturut-turut tanpa menstruasi sama sekali.

Selama perimenopause, siklus menstruasi dan menstruasi menjadi tidak teratur dan akhirnya berhenti.

Pada saat yang sama, bahkan ketika menstruasi masih teratur, kualitas telur wanita di usia empat puluhan lebih rendah daripada wanita yang lebih muda.

Dengan demikian, kemungkinan hamil bayi yang sehat menurun. Untuk lebih spesifik, biasanya terjadi setelah usia 42 tahun.

Penting untuk dicatat bahwa jam biologis perempuan sangat individual dan sangat bervariasi dari wanita ke wanita.

Tingkat kesuburan seorang wanita dapat diuji melalui berbagai metode.

Wanita-wanita Tertua di Dunia yang Melahirkan

Berikut ini adalah sejumlah wanita di dunia yang masih melahirkan dalam usia tua.

5. Rajo Devi Lhan

Rajo Devi Lhan
Rajo Devi Lhan (istimewa)

Ketika Rajo Devi Lhan menjadi berita utama di seluruh dunia pada akhirnya wanita pertama atau saya akan memanggilnya ibu  pertama tertua di dunia, banyak orang (termasuk ahli kesehatan) mengatakan dia benar-benar mengejutkan.

Wanita India ini melahirkan pada saat usianya sudah menginjak 70 tahun.

Rajo Devi tidak bisa hamil anak selama 50 tahun. Wanita itu mandul sampai dia beralih ke klinik IVF. Lalu dia melahirkan seorang gadis yang sehat.

Selama lebih dari 50 tahun dalam sebuah pernikahan, dia dan suaminya berusaha untuk hamil seorang anak, tetapi usaha mereka tidak berhasil.

Pada usia 69 tahun, mereka secara moral dan finansial siap untuk prosedur IVF.

Usaha itu sukses. Pada 2008, pasangan itu memiliki seorang putri yang sehat, tetapi kesehatan ibunya sangat rusak. Kelahiran yang berakhir dengan pecahnya rahim dan bedah caesar  dan periode pasca operasi juga sangat sulit.

4. Daljinder Kaur

Daljinder Kaur
Daljinder Kaur (istimewa)

Daljunder menjadi ibu tertua di dunia setelah dia melahirkan bayi laki-laki di india pada tahun 2016. Dalam laporannya, pasangan dan dirinya sendiri telah menikah selama 46 tahun terakhir.

Mereka tidak dapat hamil secara alami selama waktu itu

3. Omkari Panwar

Omkari Panwar
Omkari Panwar (istimewa)

Adapun ibu yang melahirkan anak-anak setelah inseminasi buatan, catatan milik India berusia 70 tahun Omkari Panwar.

Tahun 2008 dia melahirkan bayi kembar (laki-laki dan perempuan) dengan operasi caesar, masing-masing seberat 4,5 lb.

Saat kelahiran anak kembar, wanita itu sudah memiliki dua anak perempuan dewasa dan lima cucu.

Suami perempuan berusia 77 tahun itu sangat menginginkan pewaris laki-laki, sehingga perempuan itu memutuskan untuk mencoba inseminasi buatan.

Untuk membayar prosedur IVF, pasangan menghabiskan semua tabungan mereka dan mengambil pinjaman di bank.

Setelah kelahiran putranya, ayah yang bersukacita itu berkata, ”Perawatan itu sangat mahal, tetapi kelahiran putra saya sepadan. Saya bisa mati sebagai orang yang bahagia dan ayah yang bangga. ”

2. Adriana Iliescu

Adriana Iliescu
Adriana Iliescu (istimewa)

Adriana Iliescu melahirkan pada usia 66 tahun. Adriana adalah seorang ibu yang kesepian, tetapi dia mengurus kesejahteraan putrinya dengan baik.

Fakta yang menarik: salah satu wali perempuan setelah kematian Adriana akan menjadi dokter yang melakukan prosedur IVF.

Wanita Rumania ini  berusia 66 tahun ketika dia prematur melahirkan bayinya pada tahun 2005.

Dia mencoba untuk hamil anak dengan IVF selama 9 tahun. Semua orang mengira dia akan melahirkan kembar tiga, tetapi salah satu dari kembar tiga meninggal di dalam rahim, yang kedua lahir mati.

Adriana selalu ingin punya anak, tetapi dia tidak bisa hamil secara alami.

Pada Januari 2005, pada usia 66 tahun dengan bantuan IVF ia melahirkan seorang putri Eliza dengan berat 3 lb.

1. Maria del Carmen Bousada Lara

Maria del Carmen Bousada Lara
Maria del Carmen Bousada Lara (istimewa)

Maria del Carmen Bousada Lara, Spanyol, yang lahir pada tahun 1940, pada 29 Desember 2006, di rumah sakit di Barcelona, ia melahirkan bayi kembar dengan bantuan seksio sesarea.

Pada saat melahirkan dia berusia 66 tahun dan 358 hari.

Anak-anak dikandung dengan bantuan IVF di klinik California menggunakan bahan yang disumbangkan, yang mana ibu masa depan harus menjual rumahnya di Spanyol.

Dan dia menipu dokter, mengatakan bahwa dia bukan 66, tetapi hanya 55 tahun.

Ibunya hidup sampai usia 101 tahun, dan Maria berpikir bahwa dia beruntung dengan gen ibu dan bahwa dia dapat membesarkan dua anak dan bahkan melihat cucu.

Keluarganya mengkritiknya, menyebut keputusannya "egois", tetapi dia membela diri, mengatakan bahwa "setiap keputusan memiliki waktu sendiri."

Wikipedia   menjelaskan, fertilisasi in vitro atau pembuahan in vitro (bahasa Inggris: in vitro fertilisation, IVF), atau sering disebut bayi tabung, adalah suatu proses pembuahan sel telur oleh sel sperma di luar tubuh sang wanita: in vitro ("di dalam gelas kaca").

Proses ini melibatkan pemantauan dan stimulasi proses ovulasi seorang wanita, mengambil suatu ovum atau sel-sel telur dari ovarium (indung telur) wanita itu dan membiarkan sperma membuahi sel-sel tersebut di dalam sebuah medium cair di laboratorium.

Sel telur yang telah dibuahi (zigot) dikultur selama 2–6 hari di dalam sebuah medium pertumbuhan dan kemudian dipindahkan ke rahim wanita yang sama ataupun wanita yang lain, dengan tujuan menciptakan keberhasilan kehamilan.

Pendapat Dokter Terkait Wanita Tua Melahirkan

Bukan rahasia bahwa risiko komplikasi kehamilan meningkat seiring bertambahnya usia ibu.

Risiko yang terkait dengan melahirkan anak perempuan di atas usia 50 tahun termasuk peningkatan kejadian diabetes gestasional, hipertensi, bedah caesar, keguguran, preeklamsia, dan plasenta previa.

Dibandingkan dengan ibu yang lebih muda (20 - 29 tahun), ibu di atas 50 tahun memiliki risiko lebih tinggi dari berat lahir rendah, kelahiran prematur, dan kelahiran yang sangat prematur.

Risiko berat lahir sangat rendah, usia kehamilan terlalu pendek dan kematian janin hampir dua kali lipat pada wanita yang lebih tua. (motherhow/bradofo)

Editor: khamelia
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved