Pemkab Beltim Usul Rp 1,32 Triliun Dalam Musrenbangnas 2019

Besaran usulan pembiayaan untuk tahun 2019 mendatang, yang berasal dari APBN berjumlah Rp 1 triliun lebih

Pemkab Beltim Usul Rp 1,32 Triliun Dalam Musrenbangnas 2019
TRIBUNNEWS.COM/WAHID NURDIN
Ilustrasi uang 

POSBELITUNG.CO, BELITUNG TIMUR – Pemerintah Kabupaten Belitung Timur mengajukan usulan untuk pembiayaan pembangunan pemerintah pusat tahun 2019 di Kabupaten Beltim total sebesar Rp 1.325.257.010.030,99.

Usulan pembiayaan melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) dan Dana Alokasi Khusus (DAK) itu diajukan dalam Musyawarah Rencana Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) Tahun 2019 ke Kementerian BPN/Bappenas dan Kementerian terkait saat Pembukaan Musrenbangnas di Hotel Grand Sahid Jakarta, Senin (30/4/2018).

Besaran usulan pembiayaan untuk tahun 2019 mendatang, yang berasal dari APBN berjumlah Rp 1.029.124.400.00. Jumlah tersebut berasal dari kategori pembangunan mendukung prioritas nasional sebesar Rp 378.106.250.000, dan untuk kategori mendukung target pembangunan Rp 651.018.150.000.

Sedangkan untuk DAK, Kabupaten Beltim mengajukan usulan sebesar Rp 296.132.610.030,99. Anggaran itu terdiri dari DAK Reguler untuk pelayanan dasar Rp 167.867.482.263 dan DAK Penugasan Rp 128.265.127.767,19.      

Kabupaten Beltim juga diberikan kesempatan menambah usulan sebesar Rp 37.800.434.000 melalui aplikasi Simlaras, saat pemerintah pusat membuka jendela penambahan usulan.

Sekretaris Badan Perencanaan Pembangunan Penelitian dan Pegembangan Daerah (BP4D) Kabupaten Beltim, Bayu Priambodo mengatakan seluruh usulan sudah diinput dalam aplikasi ‘Simlaras’ untuk APBN dan ‘Krisna’ untuk DAK. Usulan itu juga sebelumnya sudah melalui verifikasi secara berjenjang, baik tim di Pemkab Beltim maupun Pemprov Kepulauan Bangka Belitung.

“Mulai tahun ini kita tidak perlu ramai-ramai berbondong-bondong ke Bappenas. Cukup diinput online disampaikan ke Menteri BPN/ Bappenas sesuai batas waktu yang ditentukan,” terang Bayu.

Dari usulan besaran anggaran tersebut, Bayu optimis minimal 25 persen dari total usulan akan dapat direalisikan oleh pemerintah pusat. Hal ini mengingat dalam kurun dua tahun terakhir, pemerintah pusat cenderung meningkatkan alokasi anggaran bagi daerah yang serius untuk membangun.

“Tahun 2016 lalu kita hanya dapat 11 persen dari total pengajuan kita. Tahun 2017 meningkat jadi 22 persen, makanya mudah-mudahan tahun ini lebih meningkat lagi,” ungkap Bayu.

Selain keseriusan, menurut Bayu yang tidak kalah pentingnya adalah kesiapan daerah untuk menerima kucuran dana dari pemerintah pusat. Kesiapan itu dapat dibuktikan dengan penyedian lahan yang sudah clean and clea untuk pembangunan aset pemerintah pusat di daerah.

Halaman
12
Editor: edy yusmanto
Sumber: Pos Belitung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help