Deretan Pekerjaan Para Otak di Balik Ledakan Bom Surabaya-Sidoarjo, Nomor 3 Paling Tak Disangka!

Keseharian Dita, Anton, dan Tri terungkap usai peristiwa ini terjadi. Termasuk deretan pekerjaan mereka dikeseharian yang dibongkar warga sekitar.

Deretan Pekerjaan Para Otak di Balik Ledakan Bom Surabaya-Sidoarjo, Nomor 3 Paling Tak Disangka!
Bom Bunuh Diri di Surabaya yang Melibatkan Wanita dan Anak-anak 

POSBELITUNG.CO - Peristiwa teror bom yang terjadi di Jawa Timur hingga kini menjadi sorotan.

Kejadian yang paling menyita perhatian adalah peledakan di tiga gereja Surabaya dan sebuah kamar di Rusunawa Wonocolo, Sidoarjo.

Pasalnya, para otak di balik peristiwa yang terjadi pada Minggu (13/5/2018) tersebut rupanya berhubungan.

//

Dita Oepriarto pelaku bom 3 gereja di Surabaya ternyata mengenal Anton Ferdiantono, pemilik bom di Sidoarjo.

Dita Oepriarto mengajak keluarganya untuk melakukan aksi bom bunuh diri di tiga gereja Surabaya.

Dita berbagi tugas bersama istri dan keempat anaknya, meledakkan ketiga bom dalam waktu selisih 30 menit.

Mengendarai mobil Avanza, Dita menyerang Gereja Pantekosta Pusat Surabaya di Jalan Arjuno.

Istrinya, Puji Kuswati beserta dua anak perempuan mereka, Fadilah Sari dan Pamela Riskika bertugas meledakkan diri di Gereja Kristen Indonesia, Jalan Diponegoro.

Sementara kedua anak laki-laki Dita, Yusuf Fadil dan Firman Halim meledakkan diri di Gereja Santa Maria Tak Bercela, Jalan Ngagel Madya.

Sedangkan Anton Ferdiantono tewas bersama istrinya Puspitasari dan anak pertamanya HAR usai bom miliknya meledak di Rusunawa Wonocolo, Sidoarjo.

Lalu anak ketiga dan keempat mereka FP, dan GHA luka parah.

AR anak kedua Anton, selamat.

 

Dita dan Anton sama-sama memiliki guru bernama Abu Bakar yang kini tengah diburu polisi.

Disusul keluarga Tri Murtiono yang meledakkan diri di Polrestabes Surabaya (Senin (14/5/2018).

Tri tewas bersama istri dan dua anaknya MDS dan MDA, sementara AAP diketahui selamat.

Sementara itu, keseharian Dita, Anton, dan Tri terungkap usai peristiwa ini terjadi.

Termasuk deretan pekerjaan mereka dikeseharian yang dibongkar warga sekitar.

Berikut ulasannya :

1. Tri Murtiono - Pengusaha aluminium

Rumah di Jalan Tambak Medokan Ayu Gang VI, Surabaya yang diketahui dikontrak Tri Murtiono, pelaku bom di Polrestabes Surabaya.
Rumah di Jalan Tambak Medokan Ayu Gang VI, Surabaya yang diketahui dikontrak Tri Murtiono, pelaku bom di Polrestabes Surabaya. (TRIBUNJATIM.COM/NUR IKA ANISA)

Pak Kasida (54), penjual air dikomplek tempat tinggal Tri Murtiono mengatakan sempat berbincang dengan Tri.

Menurutnya, Tri Murtiono sehari sebelumnya, Minggu (12/5/2018) malam memesan air pada Pak Kasida.

Tapi karena ada aktivitas lain, Pak Kasida baru bisa mengantarkannya Senin paginya.

Saat mengantar air tersebut, Kasida ngobrol menanyakan asal, pekerjaan dan informasi lainnya.

Saat obrolan tersebut terjadi, di luar dugaan, Kasida juga diceramahi dan diberikan sedikit pengertian tentang agama dan kehidupan oleh Tri Murtiono.

"Ya saya tanya tentang asal dan pekerjaan, dia bilang pekerjaannya usaha almunium, perabotan rumah tangga," terangnya.

Selain ngobrol pekerjaan, Tri Murtiono juga memberikan pemahaman tentang agama dan kehidupan.

2. Anton Ferdiantono - Pedagang Kue

Anton Ferdiantono dan istrinya
Anton Ferdiantono dan istrinya (ISTIMEWA)

Bagian Administrasi Kantor Pengelola Rusunawa Wonocolo, Sepanjang, Sidoarjo, Lidya Susanti, mengungkap bahwa kamar Anton dan keluarganya terletak di sebuah kamar lantai 5 blok B.

"Pak Anton merupakan warga Surabaya yang tinggal di Rusunawa sejak 2015 lalu," ujar Lidya kepada awak media, Minggu (13/5/2018).

Terkait pekerjaan dari Anton sendiri, adalah penjual kue keliling.

Kedua anaknya masih sekolah.

3. Dita Oepriarto - Pembuat Jamu Hingga Olah Minyak Kemiri

Keluarga Dita Oepriarto semasa hidup, pelaku pengeboman tiga gereja di Surabaya.
Keluarga Dita Oepriarto semasa hidup, pelaku pengeboman tiga gereja di Surabaya. (IST)

Kapolri Jenderal Tito Karnavian kepada media menyampaikan bahwa pelaku adalah anggota jemaah JAD.

Kelompok ini tidak lain adalah sel jaringan ISIS.

"Dita adalah Ketua JAD (Jaringan Ansarut Daulah) Surabaya. Jaringan ini kaitannya dengan JAT (Jaringan Ansarut Tauhid). Keduanya terkait dengan ISIS," kata Tito.

Warga sekitar perumahan tempat tinggal pelaku mengaku tak cukup mengenal mereka.

Pasalnya, keluarga pelaku dikenal tertutup meski sesekali masih menyapa.

Tetangganya menyebutkan mengetahui keseharian keluarga pelaku sebagai penjual obat herbal.

Beberapa warga juga mengatakan bahwa tidak pernah bekerja membuat jamu.

Kemudian, ia menjadi pembuat minyak kemiri.

 

Editor: Ardhina Trisila Sakti
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help