Mengais Rezeki Memungut Bunga kamboja, Penjaga Kuburan Ini Naik Haji

Pergi haji tahun ini terwujud berkat usahanya mengumpulkan uang dari pekerjaan mengais bunga kamboja yang jatuh di area pemakaman.

Mengais Rezeki Memungut Bunga kamboja, Penjaga Kuburan Ini Naik Haji
KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL
Supaat, jamaah calon haji 2018 asal Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur. Supaat adalah petugas makam yang bisa berangkat haji berkat kegigihannya. 

POSBELITUNG - Sesuai jadwal, Senin (13/8/2018) pagi tadi, Supaat sudah menginjakkan kaki di tanah suci. Mimpi penjaga makam untuk pergi haji tahun ini terwujud berkat usahanya mengumpulkan uang dari pekerjaan mengais bunga kamboja yang jatuh di area pemakaman.

Minggu malam pukul 20.00 WIB, kakek berusia 77 tahun asal Desa Pohgurih, Kecamatan Puri, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur itu take off dari Bandara Internasional Juanda Surabaya menuju Saudi Arabia bersama kelompok terbang 77 embarkasi Surabaya. "Insyaalah saya siap beribadah," katanya Minggu siang.

Sehari hari, kakek 6 anak dan 3 cucu itu adalah penjaga makam umum di desa Pohgurih Mojokerto. Penghasilannya tidak menentu, tergantung isi kaleng yang berisi sumbangan dari para peziarah. Kaleng terisi lumayan penuh saat menjelang bulan puasa dan lebaran, karena saat itu selalu banyak peziarah yang datang ke makam.

Di sela-sela kesibukannya menjadi juru kunci makam, Supaat memanfaatkan waktu untuk mengais bunga kamboja yang jatuh di area makam. Bunga-bunga tersebut dikumpulkan untuk dijual ke pengepul di Mojokerto dengan harga Rp 400 per kilogram.

"Saya keringkan dulu terus saya jual. Katanya untuk bahan kosmetik," terang Supaat.

Dia pernah mendapatkan untung berlipat-lipat saat harga bunga kamboja naik drastis hingga Rp 115.000 per kilogramnya pada 2015. Dia bekerja keras mengais bunga kamboja di area makam dibantu cucunya.

"Saya sampai minta cucu saya untuk membantu mengumpulkan bunga kamboja yang jatuh di makam," ucapnya.

Di masa itu, dalam sepekan, dia bisa mengumpulkan hingga 53 kilogram bunga kamboja. Namun mahalnya bunga kamboja hanya berlangsung singkat sekitar 3 bulan. "Saat ini harga sudah normal. 4000 rupiah per kilogram," tuturnya.

Hasil dari menjual bunga kamboja dan menjaga makam dikumpulkan Supaat sedikit demi sedikit. 2007, Supaat datang ke kantor KBIH di desanya. Dengan membawa uang Rp 9.600.000, dia mengutarakan ingin berangkat haji kepada pengelola KBIH tersebut.

"Dari situ, setiap kali saya punya uang selalu saya setor ke KBIH. Saya tidak pernah hitung berapa jumlahnya," katanya.

Saat pelunasan, dia justru diberi tahu jika, uang yang dia kumpulkan lebih dari biaya ongkos haji yang ditetapkan. "Alhamdulillah ada sisa 5 juta untuk biaya selamatan di desa," terangnya.

Supaat adalah 1 dari total jemaah haji yang berangkat dari embarkasi Surabaya tahun ini sebanyak 37.055 orang, yang terdiri dari Jatim 35.270 jemaah, Bali 700 jemaah, NTT 670 jemaah, dan sisanya petugas haji.

"Mereka terbagi dalam 83 kelompok terbang. Kelompok terbang terakhir akan diberangkatkan pada 15 Agustus dini hari nanti," kata Sugianto, Sekretaris Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Jawa Timur. 

//
Editor: khamelia
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved