Ada "Bom Waktu" di Bawah Samudra Arktik, Ini Penjelasan Ilmuwan

Kondisi ini sudah lama terjadi, hanya saja para ilmuwan mengkhawatirkan pemanasan yang begitu cepat pada bagian hangat cekungan

Ada
Huffington Post
Kepulauan Arktik 

POSBELITUNG.CO Arktik, yang kita kenal dengan hamparan salju yang begitu luas, saat ini sedang dalam keadaan mengkhawatirkan.

Pasalnya, penelitian terbaru yang diterbitkan di Science Advances menemukan bukti adanya sekumpulan air panas di bawah Samudra Arktik yang mungkin menembus ke wilayah kutub dan mengancam es beku di atasnya.

“Kami mendokumentasikan pemanasan laut yang luar biasa di salah satu cekungan utama di Samudra Arktik, cekungan Kanada,” jelas ahli kelautan Mary-Louise Timmerman dari Universitas Yale.

Timmerman dan timnya meninjau kembali data suhu di Cekungan Kanada dari 30 tahun terakhir. Mereka menemukan bahwa selama 1987 hingga 2017, suhu air di bagian yang paling hangat telah meningkat menjadi dua kali lipat selama periode tersebut.

Kondisi ini sebenarnya sudah lama terjadi, hanya saja para ilmuwan mengkhawatirkan pemanasan yang begitu cepat pada bagian hangat di cekungan tersebut.

Menurut para peneliti, air hangat yang berada di bawah telah ‘mengarsipkan’ panas karena pemanasan permukaan air laut Chukchi utara oleh matahari yang kemudian disalurkan ke cekungan Kanada.

Es laut yang berada di laut Chukchi meleleh oleh paparan sinar matahari yang kemudian tertiup oleh Beaufort Gyre, atau angin Arktik yang mendorong ke arah utara. Air panas yang bergerak ke arah Arktik kemudian turun ke bawah lapisan yang lebih dingin di cekungan Kanada. Air hangat yang berada di bawah permukaan inilah yang bisa menimbulkan ancaman.

Dengan jumlah yang ada, para peneliti memperingatkan bahwa kondisi ini bisa menjadi "bom waktu".

"Panas itu tidak akan hilang. (Panas) akan muncul ke permukaan dan akan berdampak pada es," ungkap John Toole dari Woods Hole Oceanographic Institution, kepada CBC, yang dikutip oleh Kompas.com dari Science Alert, Jumat (31/08/2018).

Sampai saat ini, para peneliti berpendapat bahwa belum ada ancaman yang secara langsung dapat berdampak pada es Arktik. Angin kencang yang mencampurkan lapisan air hangat dan dingin pun sampai saat ini belum memberikan dampak langsung.

"Masih harus dilihat bagaimana kelanjutan cairnya es laut akan secara mendasar mengubah struktur kolom air dan dinamika. Di tahun-tahun mendatang, kelebihan panas akan menimbulkan peningkatan panas ke atas dan menciptakan efek gabungan pada sistem dengan memperlambat pertumbuhan es laut musim dingin,” ujar penulis dalam makalah mereka.

Kendati demikian, banyak peninjauan yang diperlukan untuk menghitung seberapa serius situasi ini. Para peneliti tidak dapat menyangkal bahwa kondisi ini adalah awal dari masalah yang jauh lebih besar di masa depan.

"Kami melihat semakin banyak air yang terpapar ketika es laut bergerak di musim panas. Sedangkan matahari memanaskan samudera secara langsung, karena tidak lagi tertutup oleh es laut," pungkas Timmermans.

//
Editor: khamelia
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help