Kisah Masa Kecil Jenderal Soeharto, 'Saya Berakar Dari Desa'

Pada 2008 silam bangsa Indonesia kehilangan mantan Presiden Soeharto, sosok pemimpinnya yang pernah dipuja sekaligus dicela

Kisah Masa Kecil Jenderal Soeharto, 'Saya Berakar Dari Desa'
net
Presiden Soeharto 

POSBELITUNG.CO - Pada 2008 silam bangsa Indonesia kehilangan mantan Presiden Soeharto, sosok pemimpinnya yang pernah dipuja sekaligus dicela.

Pak Harto, begitu ia biasa disapa, telah memimpin bangsa Indonesia dalam kurun waktu yang sangat panjang.

Terlahir pada 8 Juni 1921 di desa Kemusuk, Yogyakarta, tumbuh menjadi seorang pejuang--baik dalam hidup maupun medan perang.

Seperti ditulis Tabloid Nova eidsi 9 Februari 2008 mengutip buku otobiografinya Soeharto, Pikiran, Ucapan, dan Tindakan Saya, Pak Harto mengaku berakar dari desa.

Baca: Lubang Besar Ini Terlihat Menelan Daratan di Pantai, Ini yang Terjadi

"Ayah saya, Kertosudiro, adalah ulu-ulu, petugas desa pengatur air yang bertani di atas tanah lungguh, tanah jabatan selama beliau memikul tugasnya. Beliau yang memberi nama saya Soeharto."

Pak Harto adalah anak ketiga. Kertosudiro, sebelum menikah dengan, Sukirah, ibunda Soeharto, adalah duda dua anak.

Dari istri pertama, Kertosudiro dikaruniai dua anak. Namun, hubungan orang tua Pak Harto tidak serasi.

Mereka cerai setelah Pak Harto lahir. Beberapa tahun kemudian, Ibu Sukirah menikah lagi dengan seseorang bernama Atmopawiro.

Baca: Inilah Foto Warga yang Menjarah Mall dan Toko Setelah Gempa dan Tsunami di Palu

"Pernikahannya ini melahirkan tujuh anak. Ayah saya juga menikah lagi dan mendapat empat anak lagi," tutur Pak Harto.

Pak Harto tidak lama diasuh ibunya. Belum genap berusia 40 hari, ia diasuh kakeknya, Kromodiryo, karena sang ibu sakit dan tidak bisa menyusui.

Halaman
12
Editor: Evan
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved