Salah Diagnosis, Pria Ini Rasakan Sakitnya Dikemoterapi Selama 5 Tahun

Salah diagnosis dokter dengan penyakit kanker, pria ini terpaksa harus menjalankan pengobatan kemoterapi

Salah Diagnosis, Pria Ini Rasakan Sakitnya Dikemoterapi Selama 5 Tahun
dokter sehat
Ilustrasi kemoterapi

POSBELITUNG.CO--Salah diagnosis dokter dengan penyakit kanker, pria ini terpaksa harus menjalankan pengobatan kemoterapi selama 5 tahun.

Seorang pria Colorado mengklaim bahwa dia telah menjalani kemoterapi dan penghilang rasa sakit yang intens selama lima tahun yang panjang. Ini terjadi setelah dirinya didiagnosis dengan penyakit kanker langka oleh beberapa dokter.

Baca: Inilah Sosok Pengantin Asal Indonesia yang Menggelar Pernikahan Super Mewah di Bali

Namun setelah menjalankan pengobatan dengan waktu yang panjang dan penuh kesakitan, ternyata sakit kanker yang diungkapkannya itu tidak pernah ada. Mimpi buruk hidup James Salaz, penduduk Montrose di Colorado, dimulai lima tahun lalu.

Saat itu dirinya pergi ke sebuah rumah sakit karena merasakan sakit di bagian ketiaknya. Setelah memeriksakan diri, dokter mengatakan padanya bahwa hasil tes menunjukkan terdapat kelainan di dalam paru kirinya.

Setelah menjalani beberapa biopsi paru-paru, Salaz didiagnosis dengan penyakit Langerhans Cell Histiocytosis. Sebuah bentuk kanker langka yang menyebabkan sel-sel menumpuk di bagian-bagian tubuh, merusak jaringan dan akhirnya menyebabkan kematian.

 Mendengar kabar itu, dirinya dan keluarga merasa begitu hancur. Ia mengunjungi para dokter di Montrose, Delta, Grand Junction, dan Denver, dan mereka semua memastikan bahwa dia memiliki Langerhans. Dan setelah lima tahun berselang, semua hasil diagnosis dokter tersebut salah.

"Mereka mengatakan bahwa saya adalah satu-satunya di Colorado yang memilikinya," kenang Salaz.

"Ingin mati rasanya menjalani proses kemoterapi."

Dan untuk mengurangi rasa sakit efek pengobatan kemoterapi, pria ini terus mengonsumsi obat pereda rasa sakit. Berharap itu akan menyelamatkan hidupnya. Namun, kondisinya sama sekali tidak membaik.

Tahun lalu, dia pergi menemui Dr. Choon-Kee Lee di Montrose Hospital untuk menanyakan mengapa hal-hal sepertinya tidak membaik. Tapi ternyata dokter Lee telah dipecat oleh rumah sakit.

Halaman
12
Editor: khamelia
Sumber: Tribun Medan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved