Produsen Produk Mewah Terimbas Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi China

Dampak perlambatan pertumbuhan ekonomi China telah dirasakan sejumlah produk mewah

Produsen Produk Mewah Terimbas Perlambatan Pertumbuhan Ekonomi China
KOMPAS.com
Burberry Conservatory, The Shoppes, Marina Bay Sands, Singapura. 

POSBELITUNG.CO, NEW YORK - Dampak perlambatan pertumbuhan ekonomi China telah dirasakan sejumlah produk mewah. Konsumen China, mulai mengurangi pembelian smartphone sejak akhir 2018 lalu. 
Di 2019 ini, kecenderungan konsumen China mengurangi konsumsi tas-tas merek mahal, serta jam tangan mewah semakin besar.

Dikutip dari CNN, Jumat (4/1/2019), harga saham produsen barang- barang mewah turut terseret dampak dari anjloknya saham Apple. Ini setelah CEO Apple Tim Cook menyatakan penjualan mulai melambat dalam tiga bulan terakhir 2018 karena melemahnya pertumbuhan ekonomi China.

Harga saham Moët Hennessy Louis Vuitton (LVMH), pemilik merek barang mewah seperti Fendi dan Louis Vuitton terkoreksi 3 persen pada perdagangan Kamis (3/1/2019). 

Selain itu, saham Burberry juga anjlok hingga 5,8 persen, ada pula Kering (PPRUY), pemegang merek Gucci juga terkoreksi 4 persen. Adapun produsen jam asal Swiss, Swatch terkoreksi 3 persen pada perdagangan hari itu. 
Pengeluargan konsumen China untuk produk barang mewah masih terjaga kuat di paruh pertama 2018. Namun, industri fashion Eropa hingga saat ini belum mengeluarkan data laporan penjualan akhir tahun. Hal tersebut membuat investor khawatir akan adanya berbagai kemungkinan terburuk.

Jika konsumen China tidak memiliki keinginan untuk mengeluarkan sebagian pengeluarannya untuk iPhone, hal yang sama mungkin juga berlaku untuk produk barang mewah. Konsumen China bisa jadi memiliki pertimbangan lebih untuk menunda membeli berbagai jenis produk barang mewah. 
Federasi Industri Jam Swiss menyatakan, penjualan di China merosot pada November lalu. Swiss Economic Institue juga menambahkan, negara produsen jam tersebut telah mengurangi penjualan jam di China dalam tiga bulan mendatang.

"Isunya bukan terjadinya perlambatan (penjualan barang mewah di China), tetapi lebih kepada dampak dari hal tersebut," ujar analis bank investasi Jefferies, Flavio Cereda. 

Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Produk Mewah Mulai Terimbas Perlambatan Ekonomi China

Editor: rusaidah
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved