Gara-gara ini Indonesia Butuh 5 Tahun Lagi untuk Implementasi IoT

Kemajuan teknologi yang semakin pesat mendorong negara-negara di dunia untuk mengaplikasikan teknologi pada beragam hal

Gara-gara ini Indonesia Butuh 5 Tahun Lagi untuk Implementasi IoT
ISTIMEWA
Ilustrasi IoT 

POSBELITUNG.CO - Kemajuan teknologi yang semakin pesat mendorong negara-negara di dunia untuk mengaplikasikan teknologi pada beragam hal.

Seiring dengan perkembangan teknologi tersebut maka muncullah istilah Internet of Things (IoT) yang mengimplementasikan sambungan internet di berbagai pernak-pernik kecil.

Istilah IoT kerap digembar-gemborkan sebagai salah satu "syarat" agar perkembangan teknologi di sebuah negara bisa dianggap "maju" atau setidaknya "sedang berkembang".

Memang, sejauh ini baru negara-negara maju yang menerapkan IoT dalam skala besar pada aspek kehidupan masyarakatnya.

Lantas bagaimana dengan Indonesia? Apakah Indonesia sudah siap menerapkan IoT dalam skala yang besar?

Menurut Vannes Yew, Chief Technical Officer Huawei Tech Investment, Indonesia sejatinya masih memiliki sejumlah tantangan dalam penerapan IoT di masyarakat.

Vannes memprediksi masih butuh sekitar lima tahun bagi Indonesia untuk siap sepenuhnya menerapkan IoT secara efektif.

"Itu butuh waktu. Di China, sudah mulai sejak beberapa tahun lalu. Saya pikir jika Indonesia mulai dari sekarang, mungkin dalam lima tahun ke depan kita akan melihat perubahan di masyarakat," ungkap Vannes.

Ia menambahkan bahwa penerapan IoT di Indonesia bisa dimulai dari hal-hal kecil, seperti misalnya penerapan "smart metering" pada alat pengukur listrik di rumah.

Vannes pun mengatakan bahwa menerapkan IoT di Indonesia memang tidak bisa dilakukan dengan tergesa-gesa. Pasalnya infrastruktur yang dimiliki belum sepenuhnya siap.

"Kita tidak bisa terburu-buru. Saya pikir jika seperti itu malah jadi tidak bagus. Kita perlu lakukan secara perlahan," kata Vannes. "Kita lakukan inkubasi, kemudian follow up regulasi, kemudian follow up ekosistem. Itu semua butuh waktu," pungkasnya.

Editor: khamelia
Sumber: Info Komputer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved