Cheng Beng Bukan Sekadar Sembahyang Kubur, Ternyata Ini Sejarahnya

Cheng Beng Bukan Sekadar Sembahyang Kubur, Ternyata Sejarahnya memiliki arti yang lebih tinggi

Cheng Beng Bukan Sekadar Sembahyang Kubur, Ternyata Ini Sejarahnya
Bangka Pos/deddy marjaya
Warga keturunan Tionghoa berkumpul melakukan ritual sembahyang kubur atau cheng beng di Pekuburan Kemujan Sungailait Kabupaten Bangka Kamis (5/4/2018). 

Berbeda dengan kesedihan penyapu makam, orang-orang juga menikmati harapan Musim Semi pada hari tersebut.

Kondisi Alam

Saat berlangsungnya Festival Qingming atau Ceng Beng/ Cheng Beng adalah saat matahari bersinar cerah, pohon dan rumput menjadi hijau dan alam kembali semarak.

Sejak zaman kuno, orang-orang telah mengikuti kebiasaan jalan-jalan Musim Semi.

Pada saat ini wisatawan ada di mana-mana.

Orang-orang suka menerbangkan layang-layang selama Festival Qingming atau Ceng Beng/ Cheng Beng.

Terbang layang-layang sebenarnya tidak terbatas pada Festival Qingming atau Ceng Beng/ Cheng Beng.

Keunikannya terletak pada orang yang menerbangkan layang-layang tidak pada siang hari, tetapi juga pada malam hari.

Untaian lentera kecil yang diikat pada layang-layang atau seutas benang tampak seperti bintang-bintang yang bersinar, dan karenanya, disebut "lentera dewa."

Festival Qingming juga merupakan waktu untuk menanam pohon, karena tingkat kelangsungan hidup anakan tinggi dan pohon tumbuh cepat kemudian.

Di masa lalu, Festival Qingming disebut "Hari Punjung". Tetapi sejak 1979, "Hari Punjung" ditetapkan pada 12 Maret menurut kalender Gregorian. (bangkapos.com/TeddyMalaka)

Penulis: Teddy M (tea)
Editor: teddymalaka
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved