Breaking News:

Jero Wacik Siap Jalani Sidang Perdana di Pengadilan Tipikor pada Hari Ini

Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik, akan menjalani sidang perdana di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta.

Editor: Edy Yusmanto
TRIBUNNEWS / DANY PERMANA
Mantan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik usai menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Selasa (23/6/2015). Jero diperiksa dalam statusnya sebagai tersangka dugaan gratifikasi di lingkungan Kementerian ESDM. 

POSBELITUNG.COM, JAKARTA - Mantan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Jero Wacik, akan menjalani sidang perdana di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Selasa (22/9/2015).

Pengacara Jero, Sugiyono mengatakan, kliennya telah siap menghadapi sidang tersebut.

"Sejauh ini Beliau sehat. Untuk menjalani sidang, Beliau sudah siap," ujar Sugiyono, saat dihubungi, Selasa pagi.

Sidang perdana pada hari ini mengagendakan pembacaan surat dakwaan oleh jaksa penuntut umum Komisi Pemberantasan Korupsi.

Sugiyono mengatakan, sebelum sidang, Jero telah menjalani tes kesehatan dan menjaga kadar gula darahnya yang tidak stabil.

"Persiapan seperti pada umumnya, kesehatan dan meneliti materi berkas," kata Sugiyono.

Jero merupakan tersangka dua kasus pemerasan, yaitu di Kementerian ESDM dan Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata. Jero dinilai melakukan pemerasan tersebut saat masih menjabat sebagai menteri.

Dalam kasus di Kementerian ESDM, ia ditetapkan sebagai tersangka dalam dugaan kasus korupsi pengadaan di Sekretariat Jenderal Kementerian ESDM yang juga menjerat mantan Sekretaris Jenderal ESDM Waryono Karno.

Selain itu, selama menjadi menteri ESDM, Jero diduga memeras sejumlah rekanan pengadaan di kementeriannya melalui Waryono dan bawahannya yang lain.

KPK mencatat total uang yang diperoleh Jero sejak tahun 2011-2013 senilai Rp 9,9 miliar. Sementara, dalam kasus di Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata, Jero dinilai menggunakan anggaran untuk memperkaya diri atau orang lain saat menjabat sebagai menteri. KPK menduga kerugian negara yang disebabkan Jero sebesar Rp 7 miliar.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved