Breaking News:

Pilkada Serentak, Rupiah Terdepak ke Level 14.000 Per Dollar AS

Posisi rupiah tersungkur ke level Rp 14.000 per dollar AS.

Editor: Edy Yusmanto
KOMPAS/HERU SRI KUMORO
Ilustrasi 

POSBELITUNG.COM, JAKARTA - Pergerakan yang minim dari domestik akibat libur nasional menyambut perhelatan Pemilu Kepala Daerah serentak Rabu (9/12/2015) kemarin menyebabkan posisi rupiah tersungkur ke level Rp 14.000 per dollar AS.

Di pasar spot, posisi rupiah terpuruk 0,88 persen ke level Rp 14.016 per dollar AS dibanding hari sebelumnya. Sedangkan kurs tengah Bank Indonesia sedang libur tanpa perdagangan.

Josua Pardede, Ekonom Bank Permata menjelaskan, pelemahan didominasi oleh faktor eksternal. Meski data ekonomi AS negatif dan mengecewakan pasar, namun tidak ada domestik yang bisa menopang rupiah untuk memanfaatkan peluang unggul.

Data JOLTS Job Openings AS Oktober 2015 menurun ke level 5,38 juta dari sebelumnya 5,53 juta. Sedangkan index USD Rabu (9/12/2015) pukul 16.55 WIB tercatat koreksi 0,34 persen ke level 98,13.

“Sudah beberapa hari terakhir memang rupiah bergerak negatif dan fokus ke FOMC,” kata Josua.

Pasalnya, semakin mendekati 15 – 16 Desember 2015, sikap pelaku pasar semakin waspada. Karena berdasarkan Fed Funds Futures probabilitas kenaikan suku bunga The Fed terus menanjak ke level 78 persen dari minggu sebelumnya 72 persen.

Selama masih dalam bayang-bayang langkah moneter The Fed, belum ada peluang bagi mata uang yang berlawanan USD untuk unggul. "Perhatian pasar ini akan jadi sentimen negatif bagi rupiah hingga pertengahan pekan depan," sebut Josua.

Research and Analyst Monex Investindo Futures Vidi Yuliansyah bilang, pasar Asia cenderung lemah, karena data inflasi China kurang direspons positif. "Apalagi di Indonesia sedang libur, otomatis tekanan eksternal kian besar, sehingga rupiah loyo," ujarnya.

Namun, Vidi memprediksi Kamis (10/12) ini, rupiah punya kans unggul meskipun tipis. Secara historikal, setelah libur rupiah biasanya bisa bergerak positif dan ada penyesuaian pergerakan.

Dari sisi AS juga minim data ekonomi. Prediksinya, rupiah akan bergerak antara Rp 13.900-Rp 14.050 per dollar AS Josua menilai, rupiah masih rentan jatuh, karena defisit fiskal Indonesia diprediksi membengkak.

Proyeksinya, rupiah konsolidasi di Rp 13.850-Rp 14.000 per dollar AS. (Namira Daufina)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved