Breaking News:

Cerita Mencekam Yohanis, Lolos dari Cengkeraman Kelompok Abu Sayyaf Filipina

Yohanis bersama empat ABK lainnya berhasil menyelematkan diri dari kepungan kelompok Abu Sayyaf saat pembajakan di perairan Filipina-Malaysia.

TRIBUN KALTIM/FACHMI RACHMAN
Setia (7) mencium ayahnya Yohanis Serang salah satu ABK TB Henry yang selamat usai tiba di rumah mereka di kawasan Karang Anyar Tarakan, Kalimantan Utara, Sabtu (23/4/2016). Kapal Tunda (Tag Boat) Henry dengan Kapal Tongkang Chrusty berbendera Indonesia dibajak kelompok bersenjata pada Jumat 15 Aprlil 2016 lalu di perairan perbatasan Malaysia-Filipina. TRIBUN KALTIM/FACHMI RACHMAN 

POSBELITUNG.COM - Yohanis Serang, salah satu awak kapal (ABK) TB henry yang selamat dari sergapan kelompok bersenjata Abu Sayyaf tidak henti‑hentinya mengucapkan syukur kepada Tuhan.

Yohanis bersama empat ABK lainnya berhasil menyelematkan diri dari kepungan kelompok Abu Sayyaf saat pembajakan di perairan Filipina-Malaysia.

"Saya sangat bersyukur sekali sama Tuhan bisa selamat dari kelompok bersenjata Abu Sayyaf."

"Ini jalan Tuhan saya bisa selamat dan saya diberikan kesempatan sama Tuhan untuk bertemu dengan anak‑anak dan istri saya," ungkap Yohanis saat ditemui Tribun di rumahnya, Sabtu (23/4/2016).

Peristiwa itu tentunya sangat mengerikan bagi Yohanis dan para ABK TB Henri. Mungkin tidak akan pernah dilupakan.

Di hadapan sejumlah wartawan yang mendatangi rumahnya di Jl Aki Balak RT 61 Kelurahan Karang Anyar, Tarakan Barat, Yohanis menceritakan kejadian pembajakan kelompok Abu Sayyaf di Kapal TB Henry yang menarik tongkang Cristi.

Ketika itu, menjelang senja malam sekitar pukul 18.30 Wita, Kapal TB Henry dengan kecepatan 40 knot segera berlabuh melewati perjalananan perairan Filipina‑Malaysia atau sekitar Tawi‑Tawi. Kapal yang tidak bermuatan ini dalam perjalanan dari Filipina menuju Tarakan,Kaltara.

Di dalam Kapal TB Henry terdapat 10 awak kapal. Mereka saat itu ada sedang isirahat di kamar.

Ada juga yang mandi, mencuci pakaian, nonton televisi, makan hingga membuat kopi di dapur. Saat itu posisi Yohanis Serang membuat kopi di dapur.

Usai membuat kopi, Yohanis naik ke dek kapal untuk mengambil pakaian yang dijemur.

Halaman
1234
Editor: Edy Yusmanto
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved