Breaking News:

Curhat Kalapas Nusakambangan kepada Haris Azhar tentang Freddy Budiman

Di ruangan itu, Haris dipertemukan dengan Yusman, terpidana kasus pembunuhan berencana bos PT Sanex Jhon Kei, dan Freddy Budiman secara bergantian.

TRIBUN/A PRIANGGORO
Polisi membuat barikade untuk mengamankan lajur yang akan dilewati ambulan yang membawa jenazah terpidana mati ke luar dari Dermaga Wijaya Pura, Nusakambangan, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, Jumat (29/07/2016) dini hari. Empat orang terpidana mati dari total 14 orang telah menjalani eksekusi hari ini, termasuk diantaranya Freddy Budiman. TRIBUNNEWS/A PRIANGGORO 

POSBELITUNG.COM, JAKARTA - Koordinator KontraS Haris Azhar masih ingat betul secara detil kronologi pertemuannya dengan terpidana mati kasus narkoba, Freddy Budiman, di Lapas Batu Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah, pada medio 2014.

Termasuk testimoni Freddy tentang setoran ratusan miliar rupiah kepada oknum penegak hukum dari hasil keuntungan berbisnis narkoba.

Yang paling diingat Haris, pertemuan itu terjadi di sebuah ruangan Lapas Batu Nusakambangan dengan sekat setengah kaca, seperti diungkapkannya dalam jumpa pers di kantor KonstraS, Jakarta, Jumat (29/7/2016) malam.

Haris menceritakan, pertemuannya dengan Freddy di Lapas Batu Nusakambangan bermula saat mendapatkan undangan dari Yani, seorang suster dari organisasi gereja yang biasa memberikan pelayanan rohani di Lapas Batu Nusakambangan pada saat masa kampanye Pilpres 2014.

Dan Yani merupakan sahabat dari Andreas.

"Pak Andreas ini sahabat KontraS yang biasa mendampingi kami," jelas Haris.

Saat itu, Haris bersedia memenuhi undangan Suster Yani sekaligus untuk meneliti dugaan rekayasa kasus yang menimpa terpidana mati Yusman Telaumbanua, bocah 16 tahun dan Rasula Hia yang divonis mati karena dianggap bersalah dalam kasus pembunuhan tiga orang majikannya di Nias, Sumut pada 2012.

Haris mengisahkan, saat itu datang bersama Suster Yani dan Andreas ke Lapas Batu Nusakambangan. Ketiganya tak langsung menemui kedua terpidana mati tersebut. Namun, menemui dahulu Kepala Lapas Batu Nusakambangan saat itu, Liberty Sitinjak.

Semula, obrolan dengan Kalapas berkutat soal tantangan Sitinjak dalam mengelola Lapas Nusakambangan. Namun, di tengah obrolan, Sitinjak menyampaikan bahwa dirinya pernah didatangi dua pejabat BNN yang tak diketahui jabatannya.

"Sitinjak cerita, dia ditanyakan sama kedua pejabat BNN, 'Kenapa Pak Sitinjak pasang dua kamera untuk Freddy dan Jhon Kei? Begitu," kata Haris menceritakan pengakuan Sitinjak selaku pimpinan lapas.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved