Breaking News:

Marwah Daud Jawab begini Soal Bungker Misterius di Padepokan Dimas Kanjeng

Dia mempersilakan polisi memeriksa semua pengikut Dimas Kanjeng, jika itu memang dibutuhkan dalam proses hukum.

Editor: Edy Yusmanto
Capture Youtube
Dalam perbincangan di Kompas Petang bulan September lalu, Marwah Daud masih yakin bahwa yang dilakukan Dimas Kanjeng Taat Pribadi adalah hal yang benar. 

POSBELITUNG.COM, SURABAYA - Salah satu ketua yayasan yang menaungi Padepokan Dimas Kanjeng Taat Pribadi, Marwah Daud Ibrahim, mengaku tidak pernah melihat bungker berisi uang di Padepokan Dimas Kanjeng.

Dia meminta polisi mendalami jika ada pengikut atau siapapun yang mengaku pernah melihat bungker berisi uang di Padepokan Dimas Kanjeng.

Adapun padepokan itu berada di Desa Wangkal Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo Jawa Timur.

"Kalau saya tidak pernah lihat itu bungker, kalau ada yang pernah melihat, silahkan didalami," katanya seusai menjalani pemeriksaan di Mapolda Jatim, Surabaya, Senin (17/10/2016) malam.

Dia mempersilakan polisi memeriksa semua pengikut Dimas Kanjeng, jika itu memang dibutuhkan dalam proses hukum.

"Kami menghormati proses hukum yang berjalan," ucap Marwah, yang juga dikenal sebagai politikus Partai Golkar (mantan anggota Fraksi Partai Golkar DPR RI) dan tokoh Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) sal Sulawesi Selatan.

Lebih lanjut dia menegaskan, saat ini pihaknya sedang dalam mencari kebenaran.

Karena itu, dia meminta publik untuk tidak terburu-buru menghakimi Padepokan Dimas Kanjeng.

Adapun Marwah Daud diperiksa sebagai saksi atas kasus dugaan penipuan oleh Dimas Kanjeng.

Tajul Ibrahim, suami Marwah, seharusnya juga diperiksa siang tadi, namun dia tidak hadir karena alasan sakit.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved