Breaking News:

Pekerja Seks Komersial di Thailand Berburu Pelanggan Pakai Pakaian Serba Hitam

Para PSK di distrik merah Thailand kembali mangkal setelah 10 hari tidak beroperasi menyusul hari berkabung nasional.

Editor: Kamri
MIRROR/SWNS.com
Para PSK di distrik merah Thailand kembali mangkal setelah 10 hari tidak beroperasi menyusul hari berkabung nasional. 

POSBELITUNG.COM, BANGKOK - Mangkatnya Raja Bhumibol Adulyadej membuat rakyat Thailand berduka, tak terkecuali pekerja seks komersial.

Para PSK di distrik merah Thailand kembali mangkal setelah 10 hari tidak beroperasi menyusul hari berkabung nasional.

Ya, seluruh industri, termasuk bisnis esek-esek, lumpuh total sebagai wujud belasungkawa atas kematian raja berusia 88 tahun tersebut.

Meski sudah berburu pelanggan, mereka tetap berkabung dengan membuat seluruh atribut dan pakaian warna-warni yang biasa dikenakan.

Seperti foto yang dilansir MIRROR, Selasa (25/10/2016), ratusan PSK yang mangkal itu, di antaranya mengenakan daster, pakaian pembantu, sepatu boot, dan bikini berwarna serba hitam.

Foto tersebut diambil di wilayah 'merah' Soi cowboy, Ibu Kota Bangkok.

Salah seorang pekerja seks bernama Lek (26), mengatakan seluruh rekan-rekannya berduka atas kematian Bhumibol.

"Masih sangat sepi. Semua sedih karena kematian sang raja,"ujarnya.

Meski begitu, Lek menambahkan dapur harus tetap mengebul, hidup mesti berjalan terus.

PSK
Courtesy: SWNS.com

"Kami tetap harus bekerja menghasilkan uang. Tidak ada hal lain yang bisa kita lakukan. Kami harus keluar dan berburu pelanggan demi uang," kata Lek.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved