China Berencana Terapkan Sistem Kredit Sosial 2020, Ini Tujuannya

Skor ini diperoleh dari perilaku sosial mereka, seperti kebiasaan, rutinitas membayar tagihan

China Berencana Terapkan Sistem Kredit Sosial 2020, Ini Tujuannya
net
Ketika perilaku sosial dinilai oleh negara. 

POSBELITUNG.COM - China berencana menerapkan sistem kredit sosial (secara resmi disebut sebagai Skor Kredit Sosial atau SCS) pada tahun 2020.

Dilansir pada futurism.com, SCS tampaknya relatif sederhana.

Setiap warga negara di China, yang sekarang bertambah 1,3 miliar penduduk, akan dinilai menggunakan skor yang akan menjadi catatan publik dan dapat diakses untuk umum.

Skor ini diperoleh dari perilaku sosial mereka, seperti kebiasaan, rutinitas membayar tagihan, dan interaksi sosial.

Skor ini akan menunjukkan seberapa kuat seseorang dapat dipercaya dan mendapat peringkat di publik.

Lebih jauh, skor ini mempengaruhi kelayakan mereka terhadap sejumlah layanan (jenis pekerjaan, pegadaian, sekolah anak-anak mereka).

"Layanan" ini tidak dijadwalkan berjalan lancar sampai tahun 2020, namun China telah memulai implementasi SCS secara sukarela menggandeng sejumlah perusahaan swasta.

Perusahaan yang menerapkan SCS termasuk China Rapid Finance, yang merupakan mitra jaringan sosial raksasa Tencent, dan Sesame Credit, anak perusahaan dari perusahaan afiliasi Alibaba Ant Financial Services Group (AFSG).

Menurut media lokal, SCS Tencent hadir dengan aplikasi chat QQ-nya, di mana skor individu berada dalam kisaran antara 300 dan 850.
Terdapat lima subkategori: koneksi sosial, perilaku konsumsi, keamanan, kekayaan, dan kepatuhan.

Anurag Lal, CEO sekaligus President perusahaan Infinite Convergence tidak menyetujui ide tersebut.

"Bagaimana Anda mendefinisikan perilaku orang pada hari ke hari? Orang melakukan begitu banyak hal yang berbeda karena berbagai alasan, dan jika konteksnya tidak dihargai, hal itu dapat disalahartikan, "katanya.

Skor sosial yang diusulkan China ini melebihi kebijakan negara totaliter, bahkan menjauhkan hak privasi warganya sendiri.

Editor: edy yusmanto
Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved