Breaking News:

Jepang Satu Pengekspor Gading Gajah Ilegal Terbesar di Dunia

Perundang-undangan nasional Jepang secara konsisten mendapat sorotan mengingat kekhawatiran baik penegakan dan efektivitas

Editor: Edy Yusmanto
Traffic
Gading gajah yang disita imigrasi Jepang berupa perhiasan bernilai sekitar Rp 7 juta. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

POSBELITUNG.COM, TOKYO - Hingga saat ini Jepang menjadi salah satu pengekspor gading alamiah ilegal terbesar di dunia.

"Temuan kami menunjukkan tanpa keraguan bahwa pasar gading dalam negeri Jepang yang sebagian besar tidak diatur oleh pemerintah berkontribusi terhadap perdagangan ilegal. Sebuah kondisi yang dipertimbangkan oleh Pihak CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora) untuk menjamin peraturan yang lebih ketat dan bahkan penutupan pasar," kata Tomomi Kitade, penulis laporan Ivory Towers, Kamis (21/12/2017).

Laporan tersebut telah mengungkapkan tren pertumbuhan gading di barang antik dalam negeri dan pasar wisata Jepang yang secara rutin dibeli oleh pengunjung dan agen untuk ekspor gading ilegal.

"Sangat penting bahwa peran Jepang dalam perdagangan gading ilegal internasional harus diakui, dan langkah mendesak perlu segera diambil untuk mengatasi ekspor ilegal yang sedang berlangsung dan kesenjangan peraturan yang memfasilitasi kegiatan kriminal semacam itu," tambah Kitade.

Perundang-undangan nasional Jepang secara konsisten mendapat sorotan mengingat kekhawatiran baik penegakan dan efektivitas legislatifnya dalam memastikan perdagangan gading legal.

Hukum saat ini mengatur bisnis gading, tapi bukan perdagangan antar individu, kecuali dalam kasus di mana ada taring gading yang perlu diperhatikan.

"Usulan reformasi Undang-undang untuk Konservasi Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (LCES) dijadwalkan mulai berlaku pada bulan Juni 2018. Meskipun diharapkan bahwa reformasi ini akan mengatasi celah kritis, analisis Traffic (jaringan monitor perdagangan binatang liar) telah menemukan kelemahan serius yang mengancam terus merongrong upaya untuk memerangi aktivitas ilegal," kata dia.

Traffic sebelumnya telah menyoroti pertentangan hukum domestik oleh pedagang gading Jepang dan menyerukan pembekuan secara nasional terhadap bisnis yang tidak bermoral.

"Namun, aktivitas ilegal terus menyebar luas karena wawancara terselubung dengan vendor gading menemukan bahwa 7 persen secara aktif mempromosikan pembelian yang menyebabkan ekspor gading ilegal bertambah, bahkan memberi saran kepada pengunjung tentang cara terbaik untuk menyembunyikan produk gading tanpa izin di bagasi," tambahnya.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved