Breaking News:

Kisah Intelijen China dengan ‘Diplomasi Ranjang’-nya yang Bikin Amerika Serikat Kelabakan

Pasalnya, para agen ternyata banyak yang bermoral amburadul. Kisah Leung memberi bukti, bahwa seks ternyata masih menjadi senjata ampuh...

IST
Ilustrasi 

POSBELITUNG.COM -- Untuk mencapai negara yang kuat baik secara politik, ekonomi, maupun militer, China telah mengerahkan semua agen itelijennya ke berbagai penjuru dunia.

Salah satunya adalah pengiriman agen rahasia kepada Amerika Serikat yang menjadi rivalnya.

Biro Invenstigasi Federal (FBI) AS bahkan pernah kecolongan ketika salah satu mata-mata China hampir berhasil menyusup ke Gedung Putih yang menjadi lambang kekuasaan dan kedaulatan tertinggi AS. 

Air Force One yang merupakan pesawat kepresidenan yang seharusnya steril juga hampir dapat disadap.

Mata-mata yang hampir bisa menggapai Gedung Putih tersebut ternyata seorang wanita bernama Katrina Leung.

Katrina Leung
Katrina Leung (CBS News)

Masa lalu Leung di China tidak terungkap dengan jelas. Ia hanya diketahui lahir 1 Mei 1954.

Setidaknya itulah yang tertulis di paspor Taiwan yang dipakainya untuk memasuki Amerika tahun 1970.

Leung juga diketahui mempunyai banyak nama berbahasa Mandarin di antaranya Man Ying Chan atau Wen Ying Chen atau Luo Shou Zhan.

Setibanya di Amerika, dia bersekolah di Washington Irving High School di New York City dan lulus pada 1972.

Leung kemudian melanjutkan kuliah di Universitas Cornell dan seterusnya meraih MBA di Universitas Chicago.

Halaman
1234
Sumber: Bangka Pos
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved