Breaking News:

Sejarah Peluncuran Satelit Palapa 9 Juli 1976 Era Soeharto

Februari 1975, Indonesia menandatangani kontrak perjanjian dengan Hughes Space and Communication untuk program peluncuran satelit.

Editor: Khamelia
KOMPAS/DUDY SUDIBYO
Para ahli dari Hughes yang mengamati peluncuran Palapa dari Cibinong menyatakan bahwa peluncuran berjalan dengan sempurna. Para ahli ini kemarin pagi menerima Menteri Emil Salim di Stasiun Utama Pengendali Cibinong (bawah). Sementara itu Presiden Jumat pagi itu juga menyaksikan peluncuran yang disiarkan TVRI langsung dari Cape Canaveral. Ia tampak di pagi itu masih mengenakan sarung dan surjan (atas). 

POSBELITUNG.CO - Hari ini 42 tahun lalu, tepatnya 9 Juli 1976, satelit pertama Indonesia, Satelit Palapa, diluncurkan.

Peluncuran Satelit Palapa untuk mempermudah sistem komunikasi yang mendukung kepentingan dalam dan luar negeri.

Pada Februari 1975, Indonesia mengadakan kerja sama dengan pihak terkait untuk rencana peluncuran sebuah satelit.

Rencana awal

Perkembangan sistem komunikasi di luar negeri menjadi pertimbangan Pemerintah Indonesia untuk meningkatkan sistem komunikasinya.

Langkah pertama, merencanakan peluncuran sebuah satelit.

Pada Februari 1975, Indonesia menandatangani kontrak perjanjian dengan Hughes Space and Communication (kini Boeing Satellite System) untuk program peluncuran satelit.

Penandatanganan tersebut berkaitan dengan perencanaan 9 stasiun bumi, 1 stasiun kontrol utama, dan pengadaan 2 satelit (Palapa A1 dan A2).

Selain mengadakan kerja sama dengan pihak luar, pemerintah juga mengumpulkan pakar teknologi untuk bekerja sama mengoperasikan teknologi komunikasi sebagai tindak lanjut peluncuran satelit.

Presiden Soeharto memberikan nama proyek tersebut adalah "Palapa" yang diambil dari sumpah Patih Gadjah Mada pada zaman Majapahit.

Stasiun Pengendali Utama Satelit di Cibinong (kiri). Tampak antena TTAC (Telemetri-Tracking and Command) untuk mengendalikan satelit. Gambar kanan adalah Delta 2941, roket peluncur satelit Palapa. KOMPAS/JB SURATNO Stasiun Pengendali Utama Satelit di Cibinong (kiri). Tampak antena TTAC (Telemetri-Tracking and Command) untuk mengendalikan satelit. Gambar kanan adalah Delta 2941, roket peluncur satelit Palapa.
Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved