Suwoto Mengamuk Celurit Anggota Keluarga di Rumah, Menantu Tewas Kena Sabetan di Leher

Suwoto mengamuk dan membawa parang untuk menyerang orang-orang di rumahnya.

Editor: Fitriadi
Istimewa
Suwoto (56) dirawat di Puskesmas Mentaras, Dukun, Gresik seusai dilumpuhkan petugas di pahanya (foto kiri) dan rumah lokasi kejadian di Desa Madumulyorejo, RT 05/RW 02, Kecamatan Dukun, Gresik diberi garis polisi, Minggu (6/10/2019). 

Menurutnya, korban Erna merupakan wanita tangguh.

Astusi mengatakan, korban meninggalkan seorang anak laki-laki yang belum genap berusia dua tahun.

Anak laki-lakinya itu menderita sakit di tenggorokan dan korban juga sedang mengurus Kartu Indonesia Sehat (KIS).

Kartu itu rencananya digunakan untuk mengobati putra semata wayangnya tetapi belum jadi.

Akibat luka bacok oleh mertuanya sendiri yang mengidap  gangguan jiwa, Erna meregang nyawa dalam perjalanan menuju Puskesmas Mentaras.

"Sekarang sudah dibawa pulang ke Ngawi, korban asli Ngawi," tutupnya.

Korban Sedang Ganti Baju

Suwoto menggegerkan warga Desa Madumulyorejo, Kecamatan Dukun usai menyabetkan sabit ke leher menantunya hingga tewas.

Tidak hanya itu, pria berusia 56 tahun ini juga membacok istrinya sendiri di rumahnya, Desa Madumulyorejo, RT 05/RW 02, Kecamatan Dukun, Minggu (6/10/2019).

Informasi yang dihimpun, peristiwa itu terjadi pukul 12.30 wib.

Saat itu Suwoto terbangun dari tempat tidurnya.

Obat Penenang

Tindakan yang dilakukan Suwoto diduga akibat obat penenang yang dikonsumsinya habis.

Sehingga pelaku mengamuk dan menyerang istri dan mantunya.

Halaman
1234
Sumber: TribunnewsWiki
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved