Abu Rara Ingin Ditembak Mati, Sudah Rancang Strategi Sebelum Menyerang Wiranto

Brigjen Dedi menyebut kedua pelaku sengaja melakukan penyerangan dan ingin ditembak mati oleh polisi

Editor: Fitriadi
Istimewa/ Tribunnews
Sosok pelaku penyerang Wiranto di Pandeglang, Banten pada Kamis (10/10/2019). 

POSBELITUNG.CO - Karopenmas Mabes Polri, Brigjen Dedi Prasetyo mengungkapkan strategi penyerangan yang dilakukan dua pelaku kepada Menteri Koordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto.

Brigjen Dedi menyebut kedua pelaku sengaja melakukan penyerangan dan ingin ditembak mati oleh polisi.

Penjelasan strategi penyerangan itu disampaikan pada acaraBreaking News di Kompas Tv.

Kedua pelaku telah membagi tugas untuk melakukan penyerangan.

Pelaku pria yang bernama Syahril Alamsyah atau Abu Rara bertugas untuk menyerang Wiranto.

Sementara itu pelaku perempuan yang bernama Fitri Andriana mendapat tugas untuk menyerang petugas kepolisian.

"Jadi dari hasil pemeriksaan yang bersangkutan. Memang sudah berkomitmen dengan istri 'Kamu nyerang anggota polisi, saya nyerang pejabat itu, harapan saya'," ucap Brigjen Dedi, dilansirTribunWow.com dari kanal YouTube KOMPASTV, JUamt (11/10/2019).

Dalam penyerangan itu, kedua pelaku ingin melakukan perlawanan hingga akhirnya di tembak mati oleh polisi.

"Dia punya harapan 'Saya ditangkap, saya akan melakukan perlawanan semaksimal mungkin, saya ditembak oleh polisi'. Tembak mati berarti jihadnya berhasil," ucap Brigjen Dedi.

Bukan hanya Abu Rara, namun pelaku perempuan juga berusaha agar mendapat tembakan dari polisi.

"Demikian juga dengan istrinya, 'Kamu juga melakukan perlawanan dengan semaksimal mungkin'. Makanya sampai yang istri itu melakukan serangan pada Kapolda," jelas Brigjen Dedi.

Lihat video berikut:

Sebelumnya Wiranto mendapat serangan saat melakukan kunjungan ke Pandeglang Banten.

Serangan itu dilakukan pada Kamis (10/10/2019) saat ia hendak kembali ke Jakarta.

Halaman
12
Sumber: TribunWow.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved