Anak dan Istri Jadi Tersangka Pembunuhan Surono, Motif Soal Ekonomi Hingga Asmara

Bahar mendatangi Surono yang sedang tidur di kamar depan. Saat Surono tidur, Bahar memukulnya dengan linggis.

Anak dan Istri Jadi Tersangka Pembunuhan Surono, Motif Soal Ekonomi Hingga Asmara
surabya.tribunnews.com/Sri Wahyunik
Mayat Dicor di Jember. Polres Jember akhirnya mengungkap misteri dibalik kematian Surono yang jasadnya dicor. 

POSBELITUNG.CO - Pihak kepolisian akhirnya mengungkap pelaku kasus pembunuhan  terhadap Surono, warga Warga dusun Juroju Desa Seumbersalak Kecamatan Ledokombo, Jember yang jenazahnya dicor di musala.

Kapolres Jember AKBP Alfian Nurrizal menyebut polisi telah menetapkan dua orang sebagai tersangka dalam kasus pembunuhan Surono.

//

Tersangka pembunuhan adalah istri dan anak Surono sendiri, Busani (47) dan Bahar Mario (25) .

Alfian mengatakan, Surono dibunuh dengan cara dipukul memakai linggis saat korban sedang tidur.

//

Polisi juga mengungkapkan alasan mengapa jenazah Surono dicor dan tempat penguburannya menjadi musala di sekitar dapur.

Dilansir Surya.co.id, Pembuhan kepada Surono dilakukan pada akhir Maret 2019.

Saat itu peristiwa terjadi sekitar pukul 23.00 WIB selepas Bahar pulang ke rumah.

Tak lama setelah di rumah, Bahar mendatangi Surono yang sedang tidur di kamar depan.

Saat Surono tidur, Bahar memukulnya dengan linggis.

Dalam hal ini, Busani membantu sang anak dengan mematikan lampu di depan rumah yang berada di dekat kamar Surono.

Bahar bersama Busani kemudian menggotong mayat Surono ke belakang rumah dan menguburnya disana.

Ketika peristiwa itu terjadi, bagian belakang rumah belum menjadi dapur permanen.

Dicor Pakai Semen

Selang beberapa hari, Busani mengabari kepada Bahar yang berada di Bali bahwa lubang yang dibuatnya merenggang.

Menanggapi hal itu Bahar lantas meminta ibunya untuk menguruk lubang penguburan Surono memakai adukan semen.

Beberapa hari kemudian, Bahar pulang untuk menutup lubang itu.

Ia lalu menguruknya dengan tanah kemudian menutupnya dengan keramik.

Pemasangan keramik dilakukan sekaligus memperbaiki dapur itu yang kini menjadi bangunan permanen.

Sementara lubang penguburan Surono diubah menjadi musala atau tempat shalat berkeramik hitam.

Ambil Uang Rp 6 Juta

Setelah membunuh Ayahnya, Bahar kemudian mengambil tas milik Surono yang di dalamnya berisi uang sebanyak Rp 6 juta.

Setelahnya, dia membonceng ibunya memakai sepeda motor Honda CBR ke rumah nenek.

Sepeda motor Honda CBR milik Surono ini belakangan dijual oleh Bahar seharga Rp 19 juta.

Setelah membunuh ayahnya, Bahar sempat menitipkan ibunya ke rumah sang nenek, Misnatun, yang tidak jauh dari rumah Surono.

Kemudian, dia pulang ke rumah istrinya yang masih berada di Desa Sumbersalak dan menginap disana dan keesokan harinya pergi ke Bali.

Motif Tersangka

Mengutip dari Surya.co.id, persoalan ekonomi dan asmara menjadi motif anak dan istri kompak membunuh Surono.

Hal itu diungkapkan Kapolres Jember AKBP Alfian Nurrizal saat merilis pengungkapan kasus pembunuhan ini di Mapolres Jember Kamis (7/11/2019).

"Motif pembunuhan itu karena ekonomi, juga ada dendam yang dilatarbelakangi asmara," ujar Kapolres Jember

Surono merupakan petani kopi yang memiliki penghasilan cukup banyak.

Setahun sekali dari hasil panen kopi, dia bisa mendapatkan hasil penjualan antara Rp 90 hingga Rp 100 juta.

Sang anak Bahar merasa penghasilan ayahnya banyak namun ia hanya mendapatkan pembagian sedikit.

Sementara Busani juga merasa, dia hanya mendapatkan sedikit hasil dari penjualan kopi, juga komoditas lain yang ditanam Surono.

Busani lantas menceritakan apa yang dirasakannya kepada Bahar.

Mendengar cerita dan keluhan ibunya, akhirnya Bahar memutuskan untuk membunuh ayahnya.

Keinginan itu ia lontarkan di hadapan ibunya hingga akhirnya keinginan Bahar benar-benar dilakukan pada akhir Maret 2019.

(Tribunnews.com/Tio) (Surya.co.id/Sri Wahyunik)

Artikel sudah tayang di Tribunnews berjudul : Ibu dan Anak Jadi Tersangka Pembunuhan Surono, Ini Alasan Jasad Dicor di Musala

Anak dan Istri Jadi Tersangka Pembunuhan Surono, Motif Soal Ekonomi Hingga Asmara 

Editor: rusmiadi
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved