Praktik Investasi Bodong Bermodus Koperasi Makan Banyak Korban, Apa Kata Menkop UKM

Untuk mempercepat proses penanganan kasus seperti itu menurut Teten, pihaknya akan bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Praktik Investasi Bodong Bermodus Koperasi Makan Banyak Korban, Apa Kata Menkop UKM
kompas.com
Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Kemenkop UKM) Teten Masduki saat diwawancarai media di Jakarta, Kamis (30/1/2020). 

POSBELITUNG.CO, JAKARTA - Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, Teten Masduki menyoroti maraknya praktik investasi berkedok koperasi. Menurut dia, praktik penipuan tersebut perlu segera diatasi, sebab sudah merugikan banyak korban.

"Harus sudah kita disiplinkan pihak-pihak yang menggunakan nama koperasi, tapi sebenarnya tidak menjalankan azas dan prinsip-prinsip koperasi," ujar dia dikutip dari keterangan resminya, Senin (24/2).

Ia menjelaskan, modus penipuan dilakukan oknum dengan menjadikan koperasi beroperasi layaknya perbankan. "Masalah seperti itu yang akan kita tuntaskan segera," kata dia.

Untuk mempercepat proses penanganan kasus seperti itu menurut Teten, pihaknya akan bekerja sama dengan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). "Saya minta, koperasi jangan dijadikan sebagai tempat pencucian uang, kedok dari praktek perbankan, dan praktik rentenir," ujar Teten.

Teten menilai, jika hal itu dibiarkan berlarut-larut dapat merusak nama baik koperasi dalam pengembangan ke depannya. "Nama koperasi harus kita jaga, karena, koperasi adalah konsep ideal dalam sistem ekonomi kerakyatan", katanya.

Saat ini sudah ada beberapa laporan dari masyarakat terkait praktek ilegal berkedok koperasi tersebut. "Kita akan segera benahi dan bereskan masalah ini. Tunggu saja", ucapnya. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Marak Investasi Bodong Bermodus Koperasi, Ini Kata Menteri Teten"

Editor: tedja pramana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved