Breaking News:

Tanri Abeng: Arahkan Peranan BUMN untuk Ketahanan Ekonomi Negara di Masa Pandemi

Pandemi Covid-19 lebih dominan mempengaruhi sektor kesehatan sehingga BUMN sedianya tetap memiliki peranan untuk mempertahankan ekonomi.

kompas.com
Tantri Abeng. 

POSBELITUNG.CO, JAKARTA - Selama masa pandemi Covid-19, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) harus diarahkan peranannya untuk ketahanan ekonomi negara.

Sebab, pandemi Covid-19 lebih dominan mempengaruhi sektor kesehatan sehingga BUMN sedianya tetap memiliki peranan untuk mempertahankan ekonomi.

"Dalam kondisi Covid-19 harus lebih banyak diarahkan bagaimana BUMN bisa berperan untuk ketahanan ekonomi," ujar mantan Menteri BUMN, Tanri Abeng dalam kajian online LP3ES "Mobilisasi Kekuatan Sumber Daya BUMN di Masa Pandemi Covid 19", Senin (18/5/2020).

Tanri mengatakan, meskipun BUMN bisa berperan menyediakan perlengkapan kesehatan seperti masker, tetapi akan lebih baik jika mobilisasi sumber daya BUMN diarahkan untuk ketahanan ekonomi negara.

Ia menyebut, peranan BUMN pada masa pandemi Covid-19 harus lebih ke arah menyelamatkan anggaran pendapatan belanja negara (APBN). Demikian juga bagaimana agar nilai rupiah tidak mengalami depresiasi terlalu tinggi.

"Tahun 1998, kalau pun BUMN tidak sehat dan bank-bank hancur tapi melalui proses profitisasi dan restrukturisasi, ada sedikti privatisasi, BUMN masih bisa sumbang 12 persen dari APBN. Padahal waktu itu hancur luluh karena seluruh perbankan tidak ada yang berfungsi," kata dia.

Tidak hanya itu, Kementerian BUMN pada tahun 1998 juga menarik investor asing untuk memperkuat BUMN dengan uang dollar yang masuk. Selain itu, secara psikologis, perusahaan-perusahaan asing yang menjadi investor itu ingin agar Indonesia kembali pulih dari krisis.

"Dalam kondisi sekarang BUMN kita sudah sangat kuat. Kita punya aset di BUMN Rp 9.000 triliun. Kontribusi dan profit ke APBN hampir Rp 500 triliun atau 20 persen dari APBN kita," kata dia.

BUMN Indonesia saat ini, kata dia, relatif lebih kuat walaupun masih harus tetap berhati-hati karena krisis Covid-19 melanda banyak perusahaan, termasuk perusahaan-perusahaan besar yang kemungkinan memiliki utang di bank-bank BUMN.

Namun, kata dia, mobilisasi sumber BUMN harus diarahkan kepada bagaimana agar BUMN tersebut bisa terus menjadi penyumbang APBN karena hal itu merupakan stabilitas makro negeri ini.

Di samping itu, BUMN harus bisa menarik modal dari luar agar masuk ke Indonesia untuk dijadikan mitra. Dengan demikian, BUMN pun harus dikelola secara profesional agar profabilitasnya meningkat.

"Krisis ini harus dikelola secara krisis, jadi ada sense crisis dan urgensi. BUMN punya peranan signifikan terhadap ketahanan ekonomi kita," kata dia.

"Saya khawatir dampak Covid-19 ke ekonomi karena kita tidak tahu persis akan berakhir dan kapan sektor-sektor produksi kita kembali aktif dan beri kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi," ucap dia. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Tanri Abeng Cerita soal Kondisi BUMN Saat Krisis Moneter 1998 Dibanding Saat Ini"

Editor: Tedja Pramana
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved