Marak Postingan Akun Wanita Pelakor, Ternyata Ini Alasan Mereka Jadi Pelakor Menurut Psikolog

Baru-baru ini, media sosial dihebohkan dengan bermunculannya unggahan-unggahan wanita yang mengakui dirinya merupakan selingkuhan atau perebut laki or

Penulis: tidakada008 | Editor: Rusmiadi
https://www.freepik.com
Ilustrasi pelakor 

POSBELITUNG.CO - Baru-baru ini, media sosial dihebohkan dengan bermunculannya unggahan-unggahan wanita yang mengakui dirinya merupakan selingkuhan atau perebut laki orang alias pelakor.

Psikolog Keluarga dari www.praktekpsikolog.com di Bintaro, Jakarta Selatan, Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi., memberikan tanggapannya terkait hal tersebut.

Menurut Adib, bermunculannya akun-akun media sosial yang blak-blakan menunjukkan diri sebagai pelakor telah menjadi fenomena yang berkembang saat ini.

 Ia menilai, hal tersebut dilatarbelakangi oleh keinginan mereka menunjukkan keberadaannya dan merasa ingin dinomorsatukan.

Namun, apa alasan yang membuat wanita tega menjadi pelakor?

Psikolog Keluarga Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi. dari Yayasan Praktek Psikolog Indonesia (YPPI) (www.praktekpsikolog.com) yang beralamat di Bintaro, Jakarta Selatan. (Istimewa/Adib Setiawan)
Psikolog Keluarga Adib Setiawan, S.Psi., M.Psi. dari Yayasan Praktek Psikolog Indonesia (YPPI) (www.praktekpsikolog.com) yang beralamat di Bintaro, Jakarta Selatan. (Istimewa/Adib Setiawan) 

Psikolog yang juga praktek di Klinik Terapi Anak dan Dewasa YPPI, Pondok Aren, Tangerang Selatan, tersebut menuturkan, ada sejumlah alasan yang membuat para wanita tega merebut pasangan milik wanita lain.

Mayoritas, Adib menyebutkan, hal tersebut didasari alasan finansial.

"Secara finansial kurang kemudian mendapat pasangan yang sudah beristri," kata Adib saat dikonfirmasi Tribunnews.com.

Selain faktor finansial, Adib melanjutkan, seorang wanita bisa tega menjadi pelakor karena keadaan membuatnya merasa tidak didekati oleh laki-laki yang seumuran dengan dirinya.

Ia lantas menerima pria yang mendekatinya meskipun sudah beristri.

"Kedua, alasan dia nggak punya pacar lalu kebetulan yang deketin kok ya orang yang sudah menikah gitu, tapi yang sepantaran kok nggak ada yang deketin, bisa juga karena faktor itu," ujar Adib.

Alasan lainnya, Adib menambahkan, seorang wanita dapat tega menjadi pelakor karena terpicu oleh kondisi di lingkungannya.

Satu di antaranya yaitu di lingkungan kerja.

 "Ketiga, karena faktor kebetulan aja dia dekat sama atasan, kebetulan dekat sama rekan kerja misalnya, kebetulan lebih tua yang laki-lakinya, ya karena saling support, saling cerita, ya akhirnya jadian," kata Adib.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved