Breaking News:

Pria Wajib Tahu, Jangan Remehkan Gejala Ringan Ini, Waspada Penyakit Berbahaya sedang Menyerang

Terkadang penderita kanker tanpa disadarinya mengalami gejala sakit ringan. Tak disadari ternyat sel kanker sudah menyebar

Penulis: Hendra | Editor: Hendra
Shutterstock
Ilustrasi nyeri dada 

Tapi, seseorang kiranya lebih baik tidak mengabaikan gejala ini karena dapat menjadi tanda peringatan dari berbagai kondisi kesehatan.

4. Perubahan testis

Menurut National Cancer Institute U.S. (NCI), kanker testis adalah kondisi langka yang paling sering didiagnosis dokter pada pria berusia 20-34 tahun.

Kanker testis tidak selalu menimbulkan gejala pada tahap awal, dan tanda pertama yang terlihat sering kali adalah benjolan di testis.

Gejala kanker testis lainnya dapat meliputi:

  • Nyeri di satu atau kedua testis
  • Perubahan ukuran atau kekencangan testis
  • Nyeri atau mati rasa pada skrotum
  • Pembengkakan skrotum
  • Nyeri tumpul di pangkal paha
  • Perubahan testis memang tidak selalu menandakan kanker testis.

Infeksi bakteri dan virus juga dapat menyebabkan pembengkakan dan nyeri pada testis.

Meski demikian, tetap penting bagi setiap pria yang menyadari adanya perubahan pada testisnya untuk menemui dokter.

5. Benjolan payudara

Meski jarang, pria juga bisa terkena kanker payudara.

Di bawah puting, pria memiliki sejumlah kecil jaringan payudara yang berisi saluran.

Kanker payudara pada laki-laki sering dimulai di saluran ini dan menyebar ke jaringan payudara di sekitarnya.

Perubahan payudara yang dapat mengindikasikan kanker payudara pria meliputi:

  • Pembengkakan atau benjolan
  • Lesung pipit pada kulit
  • Keluarnya cairan dari puting
  • Kemerahan
  • Puting susu terbalik
  • Pria yang melihat salah satu perubahan pada payudaranya akan lebih baik segera berbicara dengan dokter.

Melansir Health Line, gen dapat berperan dalam kanker payudara pria, tetapi juga dapat terjadi karena paparan radiasi atau kadar estrogen yang tinggi.

Benjolan payudara paling sering ditemukan pada pria berusia 60-an tahun.

6. Luka kulit dan mulut

Beberapa bentuk kanker kulit mungkin terlihat mirip dengan jenis sakit kulit lainnya.

Pada tahap awal, kanker kulit bisa muncul sebagai benjolan merah keras yang berdarah atau muncul bagian atas yang kering dan bersisik.

Sementara, kanker mulut stadium awal dapat menyebabkan lesi merah besar atau luka terbuka di mulut.

Beberapa orang mengembangkan leukoplakia, suatu kondisi di mana bercak putih atau abu-abu terjadi di bagian dalam mulut dan lidah.

Jika tidak mendapat pengobatan, leukoplakia bisa berkembang menjadi kanker mulut.

Merokok atau penggunaan tembakau secara signifikan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena sariawan, leukoplakia, dan kanker mulut.

7. Batuk terus menerus

Batuk yang tidak kunjung sembuh atau memburuk dari waktu ke waktu dapat menjadi tanda dari beberapa kondisi kesehatan yang serius, termasuk kanker paru-paru.

Orang yang mengalami batuk terus-menerus tanpa penyebab yang jelas akan lebih baik segera berkonsultasi dengan dokter.

Gejala lain yang dapat mengindikasikan kondisi serius ketika batuk, meliputi:

  • Batuk darah
  • Produksi lendir yang berlebihan
  • Kesulitan bernapas atau sesak napas
  • Nyeri dada
  • Kelelahan
  • Suara serak

8. Sakit perut dan mual

Sakit perut dan mual yang terus-menerus atau berulang dapat mengindikasikan masalah pencernaan, seperti IBD atau gastroenteritis.

Namun, gejala ini terkadang juga dapat terjadi karena perut, saluran empedu, atau kanker pankreas.

9. Sakit tulang

Beberapa jenis kanker, seperti kanker prostat dan paru-paru, dapat menyebar ke tulang.

Penyebaran yang disebut metastasis tulang ini terjadi pada stadium penyakit yang lebih lanjut.

Metastasis tulang dapat menyebabkan nyeri tumpul dan nyeri yang pada awalnya mungkin datang dan pergi sebelum tetap konstan.

Kanker dapat melemahkan tulang, membuatnya lebih rentan terhadap patah tulang.

9. Kelelahan

Kelelahan menggambarkan perasaan lelah yang terus-menerus atau kekurangan energi.

Banyak kondisi kronis, termasuk kanker, dapat menyebabkan kelelahan ini.

Beberapa jenis kanker, seperti leukemia dan limfoma, dapat mengganggu produksi sel darah merah, yang mengangkut oksigen ke seluruh tubuh.

Orang yang memiliki jumlah sel darah merah yang rendah mungkin akan mengalami kelelahan akibat kurangnya oksigen yang beredar di tubuh.

Selain itu, tumor juag dapat bersaing dengan sel sehat untuk mendapatkan nutrisi penting, dan sel sehat akan mati jika tidak mendapatkan cukup nutrisi.

Pertumbuhan tumor yang tidak terkontrol dapat menyebabkan kelelahan dan penurunan berat badan yang cepat.

Kelelahan akibat kanker biasanya tidak akan membaik dengan tidur.

Orang yang mengalami kelelahan yang terus-menerus dan tidak dapat dijelaskan penting untuk berkonsultasi dengan dokter.

Sebagian artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "9 Gejala Kanker pada Pria yang Perlu Diwaspadai"

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved