Breaking News:

Jokowi Minta Masyarakat Tenang dan Jaga Persatuan Pasca Teror di Sigi

Seluruh warga diminta terus menjaga persatuan, namun tetap waspada. Jokowi meminta masyarakat bersama-sama melawan terorisme.

Editor: Tedja Pramana
Youtube Sekretariat Presiden
Presiden Jokowi. 

POSBELITUNG.CO, JAKARTA - Presiden Joko Widodo meminta masyarakat Indonesia tetap tenang pasca-peristiwa pembunuhan satu keluarga yang diduga dilakukan kelompok terorisme Mujahidin Indonesia Timur (MIT) pada Jumat (27/11/2020).

Seluruh warga diminta terus menjaga persatuan, namun tetap waspada. Jokowi meminta masyarakat bersama-sama melawan terorisme.

"Saya minta kepada seluruh masyarakat di seluruh pelosok Tanah Air agar semuanya tetap tenang dan menjaga persatuan, namun juga waspada. Kita semua harus bersatu melawan terorisme," kata Jokowi melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Senin (30/11/2020).

Jokowi mengatakan, dirinya mengutuk keras tindakan-tindakan di luar nalar yang menyebabkan timbulnya korban jiwa.

Ia menyebut, tindakan biadab itu jelas bertujuan untuk menciptakan provokasi dan teror di tengah masyarakat serta merusak persatuan dan kerukunan di antara warga bangsa.

"Sekali lagi saya tegaskan bahwa tidak ada tempat di Tanah Air kita ini bagi terorisme," ucap Jokowi.

Jokowi mengaku, dirinya sudah memerintahkan Kapolri Jenderal (Pol) Idham Azis untuk mengusut tuntas jaringan-jaringan pelaku dan membongkarnya sampai ke akar.

Ia juga telah memerintahkan Kapolri dan Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto untuk meningkatkan kewaspadaan pasca peristiwa ini.

Kepada para korban, Jokowi menyampaikan duka cita yang mendalam. Ia menyebut peristiwa ini merupakan tragedi kemanusiaan.

"Pemerintah akan memberikan santunan kepada mereka yang ditinggalkan," kata dia.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Berita Populer
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved