Breaking News:

Kapal Tankernya Disita Iran, Korea Selatan Kelabakan, Kirim Pasukan Militer Upayakan Pembebasan

Kapal tanker yang ditahan dan disita oleh Iran itu membawa awak warga negara Korea Selatan, Indonesia, Vietnam dan Myanmar.

Editor: Hendra
AFP
Kapal tanker berbendera Korea Selatan yang disita dikawal oleh Pengawal Revolusi Iran di Teluk Persia, Senin (4/1/2021). 

POSBELITUNG.CO, -- Iran menyita kapal tanker milik Korea Selatan yang memasuki wilayah perairannya.

Menanggapi tindakan Iran menyita kapal tankernya, Korea Selatan pun memberikan tanggapan.

Mereka langsung mengirim pasukan militer sebagai bentuk upaya pembebasan kapal tanker tersebut.

Itu merupakan sebuah upaya di mana Korea Selatan berusaha untuk bekerja dengan negara lain yang beroperasi di wilayah tersebut.

Pengawal Revolusi elit Iran hari Senin mengumumkan bahwa armada Zulfiqar-nya telah menyita sebuah kapal Korea Selatan yang beroperasi di Distrik Angkatan Laut Pertama Republik Islam di Teluk Persia.

Melansir Newsweek, Senin (4/1/2021), Iran menyita kapal tersebut "karena serangkaian pelanggaran hukum lingkungan laut" setelah kapal itu berangkat dari pelabuhan Al-Jubail Arab Saudi.

Kapal, Hankuk Chemi, dikatakan mengangkut hingga 7.200 ton bahan kimia berbasis minyak.

BACA JUGA:

--> Iran Kobarkan Bendera Perang Dunia III, Ali Khamenei: Trump Jangan Ubah 2021 Duka Bagi Orang Amerika

--> Ahok Dilindungi 2 Sosok Ini, Gus Robin Ungkap Ciri-Cirinya, Berseragam Perang Bawa Tombak dan Pedang

Kapal itu juga membawa awak warga negara Korea Selatan, Indonesia, Vietnam dan Myanmar.

Baik kapal dan awaknya ditahan di pelabuhan Bandar Abbas Iran.

Iran mengatakan "masalah ini akan ditangani oleh pejabat pengadilan."

Menanggapi insiden tersebut, seorang pejabat Kementerian Pertahanan Korea Selatan mengatakan kepada Newsweek bahwa negara telah "mengirim pasukan anti-pembajakan di dekat Selat Hormuz untuk kapal tanker minyak ROK (Republik Korea) secara langsung."

Ditanya apakah Korea Selatan akan mencari dukungan dari Konstruksi Keamanan Maritim Internasional, koalisi pimpinan AS dari setidaknya sembilan negara yang dirancang untuk mencegah tindakan sabotase dan mencegah Iran merebut kapal internasional setelah 2019 yang bergolak di dekat Selat Hormuz, kata pejabat itu.

Seoul mencari "kerja sama erat sehubungan dengan pemerintah ROK dan pasukan angkatan laut anti-pembajakan multinasional."

Selat Hormuz adalah titik penghambat lalu lintas minyak maritim terpenting di dunia dan titik nyala berulang untuk ketegangan dan ancaman AS-Iran yang telah meningkat tajam sejak Donald Trump menjabat pada tahun 2017.

Kementerian Luar Negeri Korea Selatan telah menyerukan pembebasan lebih awal Hankuk Chemi, kapal internasional terbaru yang akan disita oleh Pengawal Revolusi.

Iran memiliki sejarah menahan kapal asing yang dianggap membahayakan lalu lintas laut atau melanggar aturan di dekat atau di dalam penyeberangan kritis.

Seorang juru bicara kementerian kemudian mengkonfirmasi kepada Newsweek bahwa awak kapal dalam kondisi baik dan upaya sedang dilakukan di Korea Selatan dan Iran untuk memastikan keselamatan mereka.

Juru bicara tersebut menegaskan kembali bahwa konsultasi sedang dilakukan baik dengan Iran dan anggota komunitas internasional lainnya untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Kunjungan yang dijadwalkan sebelumnya oleh Wakil Menteri Pertama Choi Jong-kun ke Iran pada hari Minggu ditetapkan untuk dilakukan terlepas dari insiden tersebut, kata juru bicara itu.

BACA JUGA:

--> Hizbullah Kelilingi Israel dengan Rudal, Meledaknya Tunggu Waktu, Balasan Kematian Qassem Soleimani

--> Jack Ma Hilang Secara Misterius, Begini Kondisi Terakhirnya Usai Kritik Pemerintahan China

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan informasi tambahan tentang insiden itu akan segera dirilis, tetapi menyatakan bahwa "masalah tersebut murni teknis" dan terkait dengan dugaan pencemaran jalur air oleh kapal.

"Republik Islam Iran, seperti negara lain, sensitif terhadap pelanggaran tersebut, terutama pencemaran lingkungan laut, sehingga akan menanganinya dalam kerangka hukum," kata Khatibzadeh.

"Insiden ini tidak luar biasa dan telah terjadi pada kasus serupa sebelumnya di Iran dan perairan negara lain, dan itu normal."

Artikel ini sudah ditayangkan oleh intisari.Grid.id dengan judul: Belum Kelar Urusan Iran dengan Amerika, Korea Selatan Kirim Pasukan Militer Dekat Wilayah Iran, Ada Apa?

Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved