Breaking News:

Massa Serang Gedung Capitol Hill, Partai Republik Murka, Usul Segera Copot Donald Trump

Tindakan Presiden Trump cukup mengerikan dan cukup untuk menyingkirkannya bahkan dengan waktu yang begitu singkat tersisa dalam masa jabatannya

(ROBERTO SCHMIDT / AF)
Pendukung Presiden AS Donald Trump bentrok dengan polisi anti huru hara di luar gedung Capitol pada 6 Januari 2021 di Washington, DC. Pendukung Donald Trump menyerbu sesi Kongres yang diadakan pada 6 Januari, untuk mengesahkan kemenangan pemilihan Joe Biden. Protes ini memicu kekacauan dan kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya di jantung demokrasi Amerika dan tuduhan bahwa presiden tersebut mencoba kudeta. 

POSBELITUNG.CO, WASHINGTON --  Massa pendukung Donald Trump menyerang gedung Capitol Amerika Serikat, Rabu (6/1/2021).

Kejadian ini memicu kemarahan dari banyak pemimpin Partai Republik.

Bahkan Partai Republik mengusulkan agar Donald Trump segera dicopot dari jabatannya sebelum tanggal 20 Januari 2021.

Empat di antaranya menyerukan agar Amandemen ke-25 dicabut, dan dua lainnya mengatakan Presiden harus di-impeach atau dimakzulkan.

"Dia harus di-impeach dan dicopot," kata salah seorang pejabat terpilih dari Partai Republik seperti dilansir CNN, Kamis (7/1/2021).

Seorang mantan pejabat senior mengatakan tindakan Presiden Trump cukup mengerikan dan cukup untuk menyingkirkannya bahkan dengan waktu yang begitu singkat tersisa dalam masa jabatannya.

"Saya pikir ini telah menjadi kejutan besar bagi sistem," kata mantan pejabat itu.

"Bagaimana Anda menahannya selama dua minggu setelah ini?"

Dengan memakzulkan dan mencopot Trump, bahkan pada tahap akhir masa jabatannya ini, Senat kemudian dapat memilih untuk mendiskualifikasi Trump agar tidak pernah memegang jabatan federal lagi.

Di sisi lain, mengikuti Amandemen ke-25, berarti akan mengharuskan Wakil Presiden Mike Pence dan mayoritas Kabinet memilih untuk mencopot Trump dari jabatannya karena ketidakmampuannya untuk "melepaskan kekuasaan dan tugas kantornya" -- langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Halaman
1234
Editor: Hendra
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved