Breaking News:

Berita Belitung Timur

Begini Arahan Yuslih Ihza Saat Rapat Forkopimda Belitung Timur Bahas Lonjakan Kasus Covid-19

- Forkopimda Belitung Timur membahas langkah strategis penanganan lonjakan kasus transmisi lokal Covid- 19 di Kabupaten Belitung Timur

posbelitung.co/ Suharli
Rapat Forkopimda Belitung Timur membahas langkah strategis penanganan lonjakan kasus transmisi lokal Covid- 19 di Kabupaten Belitung Timur, Kamis (21/1/2021) 

POSBELITUNG.CO, BELITUNG TIMUR - Forkopimda Belitung Timur membahas langkah strategis penanganan lonjakan kasus transmisi lokal Covid- 19 di Kabupaten Belitung Timur.

Bupati Belitung Timur Yuslih Ihza dalam rapat tersebut menyampaikan, belakangan ini lonjakan kasus positif corona virus di Belitung Timur sudah pada tahap transmisi lokal.

Serta ada beberapa isu dan kendala yang terjadi terkait penanganan, kedisiplinan isolasi mandiri dan lamanya hasil swab yang meresahkan masyarakat.

"Berdasarkan data yang saya terima ada beberapa hal yakni meningkatnya kasus positif COVID-19 yang sudah menjadi transmisi lokal, Saya ingin menjadi perhatian kita bersama khususnya dari Satuan Tugas COVID-19 Kabupaten Belitung Timur," ujar Yuslih saat memimpi rapat tersebut, Kamis (21/1/2021)

Kasus positif hingga hari ini berjumlah 113 orang dengan rincian 109 orang sembuh, 2 orang dirawat dan 2 orang isolasi mandiri.

Saat ini transmisi lokal sudah terbagi menjadi empat kluster COVID-19 yakni, Kluster perkebunan Sawit di Kelapa Kampit 37 orang, Kluster Kementerian Agama Kabupaten Belitung Timur 12 orang dan Kluster Bank Swasta 7 orang dan Kluster Tungkup 5 orang.

Dia mengatakan berbagai kebijakan harus diambil untuk menekan angka kasus agar tidak terjadi lagi penambahan, mulai dari memberlakukan kembali Belajar Dari Rumah (BDR) untuk Pendidikan TK dan SD, memberhentikan serta izin rekomendasi keramaian sementara waktu mulai 19 Januari 2021 kemarin.

"Saya minta bagi Dinas Pendidikan untuk lebih memperhatikan kegiatan Belajar dari rumah yang seharusnya aktivitas belajar di rumah tetap dilakukan, bukan keluyuran di toko, jalan-jalan bahkan liburan itu sangat meresahkan bagi anak-anak itu sendiri jangan sampai mereka terjangkit," ujar ya.

Sedangkan untuk siswa SMP yang masih melaksanakan kegiatan tatap muka, Bupati Beltim meminta untuk dievaluasi apakah perlu untuk melakukan Belajar Dari Rumah (BDR) atau tetap Tatap Muka di sekolah dengan ketat dalam penerapan protokol kesehatan dan perhatikan jadwal shift anak-anak.

Antisipasi terhadap warga yang terpapar COVID-19 dan melakukan Isolasi mandiri dirumah agar lebih diperhatikan terutama bantuan logistiknya.

Halaman
123
Penulis: Suharli
Editor: Dedi Qurniawan
Sumber: Pos Belitung
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved