Info Kesehatan

Deteksi Risiko Diabetes Tipe 2 dengan Kekuatan Genggaman Tangan!

Sampai saat ini, ada bukti yang tidak konsisten tentang hubungan antara kekuatan genggaman tangan dan diabetes tipe 2.

Editor: Rusaidah
Shutterstock
Kekuatan genggaman tangan dapat memperlihatkan risiko diabetes tipe 2. 

POSBELITUNG.CO - Tes sederhana seperti kekuatan genggaman tangan dapat digunakan sebagai alat skrining cepat dan murah untuk membantu mengidentifikasi pasien yang berisiko terkena diabetes tipe 2.

Hal ini berdasarkan sebuah penelitian yang mengukur kekuatan pegangan otot 776 pria dan wanita tanpa riwayat diabetes selama periode 20 tahun.

Pada 779 subjek penelitian, risiko diabetes tipe 2 berkurang sekitar 50% untuk setiap peningkatan unit nilai kekuatan genggaman kata para ilmuwan di universitas Bristol dan Finlandia Timur dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Annals of Medicine.

Kekuatan otot yang berkurang, yang dapat diukur dengan kekuatan genggam, secara konsisten dikaitkan dengan kematian dini, penyakit kardiovaskular, dan kecacatan.

Sampai saat ini, ada bukti yang tidak konsisten tentang hubungan antara kekuatan genggaman tangan dan diabetes tipe 2.

Dalam tinjauan pustaka baru-baru ini dari 10 studi yang diterbitkan tentang topik tersebut, peneliti yang sama menunjukkan bahwa orang dengan nilai kekuatan genggaman yang lebih tinggi memiliki 27% penurunan risiko terkena diabetes.

Namun, sementara temuan dari ulasan ini menyarankan kekuatan genggaman berpotensi digunakan untuk memprediksi diabetes tipe 2, peneliti perlu menguji ini secara formal menggunakan data pasien individu.

Dalam studi terbaru, para peneliti dari Bristol Medical School dan Institut Kesehatan Masyarakat dan Nutrisi Klinis Finlandia Timur mengikuti 776 pria dan wanita berusia 60-72 tahun tanpa riwayat diabetes selama periode 20 tahun dan mengukur kekuatan genggaman tangan mereka. kekuatan menggunakan dinamometer pegangan.

Pasien diminta meremas pegangan dinamometer dengan tangan dominan mereka dengan upaya isometrik maksimum dan mempertahankannya selama lima detik.

Hasilnya menunjukkan bahwa risiko diabetes tipe 2 berkurang sekitar 50% untuk setiap peningkatan nilai kekuatan pegangan tangan.

Asosiasi ini bersikukuh, bahkan setelah memperhitungkan beberapa faktor yang dapat mempengaruhi diabetes tipe 2, seperti usia, riwayat diabetes keluarga, aktivitas fisik, merokok, hipertensi, lingkar pinggang dan glukosa plasma puasa.

Ketika informasi tentang kekuatan genggaman ditambahkan ke faktor-faktor mapan yang sudah diketahui memprediksi diabetes tipe 2, ramalan diabetes tipe 2 semakin meningkat, catat para peneliti.

"Penilaian genggaman itu sederhana, murah dan tidak memerlukan keahlian dan sumber daya yang sangat terampil dan berpotensi dapat digunakan dalam identifikasi awal individu yang berisiko tinggi terkena diabetes tipe 2 di masa depan," kata penulis utama studi Setor Kunutsor dari Unit Penelitian Musculoskeletal Bristol di Inggris.

Yang penting, temuan ini menunjukkan bahwa wanita lebih mungkin mendapat manfaat dari penggunaan alat skrining potensial ini.

"Kami mengusulkan studi yang lebih besar untuk mereplikasi temuan ini pada populasi lain dan khususnya pada pria dan wanita," kata Profesor Jari Laukkanen dari University of Eastern Finland di Finlandia.

Pada April 2020, sebuah studi di American Journal of Preventive Medicine mengatakan bahwa genggaman tangan dapat membantu dokter melakukan alat skrining diabetes yang efisien waktu.

Studi tersebut mengidentifikasi tingkat kekuatan / kelemahan genggaman yang berkorelasi dengan diabetes tipe 2 pada pria dan wanita sehat, menurut berat badan dan usia mereka.

(*)

Artikel ini telah tayang sebelumnya di Grid.id dengan judul Kekuatan Genggaman Tangan Bisa Mendeteksi Risiko Diabetes Tipe 2

Sumber: Grid.ID
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved