Breaking News:

2.000 Pecahan Alat Ini Ungkap Perilaku Orang Abad Pertengahan Sudah Patuhi Hukum Halal dan Haram

Arkeolog di Inggris telah menemukan bukti fisik pertama dari kepatuhan komunitas Yahudi abad pertengahan terhadap hukum halal

Editor: Edi Yusmanto
Humanities Nebraska
Orang Yahudi Abad Pertengahan di Inggris 

POSBELITUNG.CO - Arkeolog di Inggris telah menemukan bukti fisik pertama dari kepatuhan komunitas Yahudi abad pertengahan terhadap hukum halal.

Julie Dunne, arkeolog biomolekuler di University of Bristol yang memimpin penyelidikan, mengatakan kepada Rebecca Abramsdari Jewish Chronicle bahwa dia dan rekan-rekannya "terpesona" oleh penemuan tersebut.

Temuan ini ditemukan di tempat pembuangan sampah di Oxford.

“Biasanya ada jejak-jejak campuran sapi, domba, kambing dan babi,” katanya.

“Sebaliknya, kami menemukan tulang ayam dan angsa dalam jumlah yang sangat besar.”

Yang terpenting, tidak ada sisa makanan yang ditemukan di situs tersebut berasal dari babi atau makanan non-halal lainnya.

Istilah halal mengacu pada makanan dan minuman yang dianggap "layak dan pantas" untuk dikonsumsi di bawah aturan yang diuraikan dalam Taurat.

Contoh makanan halal termasuk ayam, domba dan kambing yang disiapkan dengan cara tertentu.

Dunne dan rekan-rekannya menemukan tulang-tulang hewan di situs penggalian yang tumpang tindih dengan kawasan Yahudi tua di kota itu pada 2016, lapor Jewish News Syndicate.

Tim baru-baru ini menerbitkan temuannya di jurnal Archaeological and Anthropological Sciences.

Selain tulang, tim menemukan lebih dari 2.000 pecahan bejana masak keramik.

Mereka menganalisis residu organik yang tertinggal di tembikar untuk menentukan apa yang pernah disimpannya.

"Proses ini memungkinkan kita untuk membedakan lemak hewani dari ruminansia dan non-ruminansia, serta dari produk susu," kata Dunne kepada Jewish Chronicle.

Dan apa yang kami temukan ternyata sangat tepat.

Para peneliti tidak menemukan bukti adanya lemak non-halal.

Penemuan itu khusus untuk sampah yang berasal dari abad 11 dan 12.

Waktu itu ketika daerah tersebut dikenal sebagai lingkungan Yahudi.

Sebaliknya, sisa-sisa dari periode Saxon awal mencakup banyak tulang babi dan sangat sedikit tulang ayam.

Sementara itu, sampah dari situs abad ke-9 hingga ke-11 di tempat lain di kota ini secara konsisten memasukkan tulang dari berbagai spesies, termasuk babi.

Menurut Perpustakaan Virtual Yahudi, tidak ada komunitas Yahudi terorganisir yang ada di Inggris sampai Penaklukan Norman 1066.

Yakni ketika William Sang Penakluk mendorong para pedagang dan pengrajin Yahudi untuk pindah ke negara itu.

Orang Yahudi dari Prancis, Jerman, Italia, dan Spanyol tiba di Inggris, banyak yang mencari pelarian dari anti-Semitisme di negara lama mereka.


Orang Yahudi Abad Pertengahan di Inggris
Orang Yahudi Abad Pertengahan di Inggris (Humanities Nebraska)

Tetapi mereka masih menghadapi penganiayaan dan sebagian besar dipisahkan di lingkungan tertentu.

Selama abad ke-12 dan ke-13, orang-orang Yahudi Inggris menghadapi peningkatan diskriminasi dan serta pembunuhan massal.

Pada 1290, Edward I mengusir orang-orang Yahudi dari Inggris.

Jewish Chronicle melaporkan bahwa catatan sejarah kehidupan Yahudi di Oxford abad pertengahan sangat kaya berkat pelestarian manuskrip, kontrak, dan akta properti yang disimpan di perguruan tinggi dan perpustakaan.

Tetapi peninggalan fisik dari kawasan Yahudi abad pertengahan telah dilakukan berkali-kali.

Jacob's Hall, sebuah rumah besar dari batu yang hancur pada abad ke-17, mungkin pernah digunakan sebagai sinagoga; sekolah Yahudi; dan mikveh , atau kolam pemandian ritual.

Berita ini telah tayang di Intisari Online dengan judul Orang Yahudi Abad Pertengahan di Inggris Sudah Mematuhi Hukum Halal dan Haram, Diungkap Melalui 2.000 Pecahan Alat Ini sebagai Bahan Penelitian

Sumber: Intisari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved