Breaking News:

Info Kesehatan

Konsumsi Serat dan Teh Oolong Tips Turunkan Risiko Kanker Ovarium!

Pekerjaannya tidak hanya terdiri dari pertahanan terhadap organisme asing yang memasuki tubuh tetapi juga pembentukan paralel lainnya.

Konsumsi Serat dan Teh Oolong Tips Turunkan Risiko Kanker Ovarium!
Grid.id
Menyeruput tiga gelas teh oolong sehari memberi kita manfaat menurunkan risiko kanker ovarium.

POSBELITUNG.CO - Sistem kekebalan dan limfatik mulai melindungi tubuh Anda dari penyakit dan kuman sejak hari pertama kehidupan. Itu juga disebut sebagai garis pertahanan pertama tubuh.

Tubuh kita terdiri dari sistem berbeda yang diatur oleh sistem pengaturan yang memungkinkan semua yang lain bekerja dengan mulus. Sistem menyeluruh ini disebut sistem kekebalan.

Pekerjaannya tidak hanya terdiri dari pertahanan terhadap organisme asing yang memasuki tubuh tetapi juga pembentukan paralel lainnya di tubuh seperti kanker.

Di beberapa negara, kanker paru-paru lebih sering terjadi, sementara di negara lain kanker ovarium mungkin menjadi penyebab utama. Bentuk paling umum adalah kanker payudara untuk wanita dan kanker prostat untuk pria.

Dalam beberapa tahun terakhir kita telah mendengar tentang semakin banyak pasien yang didiagnosis dengan kanker meskipun frekuensi kanker tidak banyak berubah, yang mungkin karena diagnosis yang lebih baik.

Sementara itu, ancaman utama bagi kesehatan wanita adalah kebersihan yang buruk, yang merupakan penyumbang besar kanker ovarium, penyebab utama kematian di antara pasien kanker wanita.

Karena teknik skrining yang tidak efektif dan gejala yang terlambat, jenis kanker ini didiagnosis pada tahap selanjutnya ketika pengobatan hampir tidak mungkin dilakukan.

Dalam kasus kanker ovarium, lemak perut ditemukan menjadi faktor risiko besar dengan penelitian yang menunjukkan bahwa wanita yang memiliki berat badan lebih dari 10 kilogram di atas berat badan ideal mereka secara signifikan meningkatkan risiko terkena kanker ovarium.

Begitu mereka menjadi gemuk, risiko terkena kanker ovarium meningkat 30%. Mengkonsumsi produk susu lebih dari yang disarankan juga merupakan faktor risiko lain karena kandungan gula dan laktosanya.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa wanita yang mengonsumsi lebih dari 30 gram laktosa meningkatkan risiko terdiagnosis kanker ovarium hingga 2%.

Faktor risiko lain yang menyebabkan kanker ovarium adalah penggunaan pil KB untuk jangka waktu yang lama dengan penelitian yang menunjukkan bahwa menggunakan pil selama 15 tahun meningkatkan risiko lebih dari 50% sementara menggunakannya hingga empat tahun menunjukkan peningkatan risiko sekitar 20%.

Sekarang kabar baiknya. Sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih dari 35 gram serat setiap hari mengurangi risiko kanker ovarium hingga 20%.

Sementara beberapa penelitian meyakinkan lainnya menunjukkan bahwa konsumsi teh oolong setiap hari mengurangi risiko kanker sebanyak 80%. Jadi, menyeruput tiga gelas teh oolong sehari memberi kita manfaat menurunkan risiko kanker ovarium.

(*)

Artikel ini telah tayang sebelumnya di Grid.id dengan judul Tips Turunkan Risiko Kanker Ovarium, Konsumsi Serat dan Teh Oolong

Editor: Rusaidah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved