Breaking News:

Tuduh Wali Kota Makassar Pembohong, Lurah Ini Dipecat dari Jabatannya

Pencopotan Nawir ini dilakukan karena ia telah membuat komentar yang dinilai tak pantas di media sosial.

TRIBUN TIMUR/SANOVRA JR
Wali Kota Makassar, Danny Pomanto 

POSBELITUNG.CO, MAKASSAR, -  Lurah Pandang, Muhammad Nawir dicopot jabatannya oleh Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto alias Danny Pomanto.

Pencopotan Nawir ini dilakukan karena ia telah membuat komentar yang dinilai tak pantas di media sosial.

"Iya dia diberhentikan.

Bukan lagi patoa-toai yang dalam bahasa Indonesianya mengejek.

Dia menyebut wali kota pembohong di media sosial, dia bilang di group media sosial,” kata Danny saat dihubungi, Rabu (14/4/2021).

Menurut Danny, Nawir sudah dipanggil untuk diklarifisikasi terkait komentarnya.

Eks Lurah Pandang itu juga mengakui perbuatannya.

Selain menuding Danny sebagai pembohong, Nawir juga dituding memprovokasi ketua rukun tetangga (RT) dan

ketua rukun warga (RW) lain di Kelurahan Pandang, Kecamatan Panakkukang, Makassar.

Danny menilai, tindakan itu dilakukan Nawir karena masih terbawa suasana Pilkada Kota Makassar 2020.

Tidak hanya Nawir, Danny mengklaim hampir semua lurah di Makassar masih merasakan nuansa kontestasi politik itu.

"Mereka dulu kan didik untuk melawan saya. Mestinya dia harus cepat beradaptasi setelah Pilkada.

Saya sudah kasi kesempatan juga satu bulan setengah, tapi tidak mau mengubah sikapnya. Kalau perlu dikasih tobat,” sebut Danny.

Danny pun kini sedang mempertimbangkan membawa masalah dugaan hasutan yang dilakukan eks Lurah Pandang itu ke ranah hukum.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Sebut Wali Kota Makassar Pembohong di Media Sosial, Seorang Lurah Dicopot", 

Editor: Hendra
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved