Breaking News:

Lifestyle

Iseng Keramas Pakai Air Rendaman Beras, Wanita Ini Kaget dengan Perubahan Ajaib pada Rambutnya!

Membilas rambut dengan air rendaman beras terbukti menjadi perawatan yang efektif untuk meremajakan kulit kepala dan meningkatkan elastisitas rambut.

Freepik.com
Membilas rambut dengan air rendaman beras efektif meremajakan kulit kepala. 

Air Cucian Beras untuk Tanaman

Ternyata bukan hanya air rendaman beras saja loh yang bermanfaat.

Air cucian beras ternyata bisa juga Anda gunakan untuk tanaman.

Dilansir dari Nakita.id, tanaman membutuhkan perhatian untuk membuatnya subur.

"Merawat tanaman harus mempunyai konsep dia sebagai makhluk hidup, jangan berfikiran tanaman seperti makhluk yang mati yang selalu bagus, padahal dia hidup, jadi kita harus memeliharanya," kata Arsitek Lansekap, Nelza Yesaya.

Namun terkadang, banyaknya aktivitas membuat kita sulit menjaga kesehatan terutama saat perubahan cuaca yang tak menentu, sehingga membuatnya layu ataupun tidak subur.

Karena ada cara tradisional yang dapat menjaga kesehatan tanaman-tanaman di rumah.

Anda bisa memanfaatkan air bekas cucian beras untuk menjadi pupuk organik bagi tanaman.

"Ada juga cara tradisional, terus air beras, itu sebenarnya bisa, karena banyak unsur mineral di dalamnya," kata perempuan berambut pendek ini.

Sisihkan sisa air cucian beras lalu semprotkan pada tanah.

"Langsung disiram pada tanah, kan tanah mengandung unsur vitamin unsur hara, biasanya orang zaman dulu yang menerapkan, tapi Saya pribadi masih suka pakai air micin air beras dan teh basi, itu terbukti membuat tanahnya subur dan daunnya rimbun," tutup Nelza.

Nah, cara mudah ini bisa diterapkan untuk menghindari tanaman di rumah layu atau tidak sehat.

Selain itu, dapat juga menghindari tanah dari berbagai penyakit yang membuat tanaman cepat mati.

Manfaat air bekas cucian beras untuk tanaman ini juga sempat dibahas oleh Dosen di Departemen Gizi Masyarakat, Fakultas Ekologi Manusia, IPB, Eny Palupi.

Dilansir dari Kompas.com, Eny Palupi menyebutkan bahwa air bekas cucian beras ini mengandung banyak gizi dan kandungan vitamin yang dapat membantu tumbuh kembang tanaman.

"Paling mudah pemanfaatan air bekas cucian beras untuk menyiram tanaman itu yang paling mudah," jelas Eny Palupi, kepada Kompas.com, Rabu (15/7/2020).

"Zat gizi mikro yang paling signifikan proporsi kehilangannya, antara lain: vitamin B, zat besi dan seng," kata Eny.

Komponen makro yang ikut terlarut yang juga terbawa saat beras dicuci di antaranya terutama karbohidrat (pati), protein, dan sebagian asam lemak bebas.

"Zat organik yang terlarut dalam air cucian beras bisa untuk sumber hara untuk tanaman," ujar Eny.

Dengan demikian air bekas cucian beras bisa merangsang pertumbuhan vegetatif tanaman (daun, tunas, cabang).

Terutama dari komponen vitamin B1.

Kemudian membantu pembentukan khlorofil sehingga tanaman bisa lebih hijau.

Selain itu juga bisa digunakan untuk memperkuat tumbuhan dari penyakit.

"Bisa juga yang difermentasi lalu jadi pupuk organik cair itu juga bagus," jelas Eny Palupi.

Pupuk organik cair bisa digunakan sebagai pupuk cair alami untuk tanaman hidroponik.

Pupuk cair alami untuk tanaman hidroponik bisa didapat dari air bekas cucian beras dan air bekas rendaman daun pisang yang sudah diolah.

(*)

Artikel ini telah tayang sebelumnya di Grid.id dengan judul Cuma Iseng Keramas dengan Air Rendaman Beras dan Digosok ke Kulit Kepala. Wanita Ini Kaget dengan Perubahan Ajaib Pada Rambutnya

Editor: Rusaidah
Sumber: Grid.ID
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved