Breaking News:

Truk Bawa Semen Ditahan, Iran Geram Kerahkan Tank dan Rudal Kepung Azerbaijan Bersiap untuk Perang

Geram truknya ditahan Azerbaijan, Iran geram kerapkan peralatan militernya bersiap menyerang Azerbaijan

Editor: Hendra
IST
Iran kerahkan sistem pertahanan udara Khordad di perbatasan dengan Azerbaijan 

Kementerian luar negeri Iran mengatakan bahwa latihan tersebut melanggar konvensi internasional yang melarang pasukan militer asing dari laut. (Analis Azerbaijan menjawab bahwa Iran adalah satu-satunya negara pesisir Kaspia yang tidak meratifikasi konvensi tersebut.)

Iran kemudian mengadakan latihan militernya sendiri di dekat perbatasannya dengan Azerbaijan.

Terpisah, Kementerian Luar Negeri Iran menyatakan pernyataan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev tentang Iran mengejutkan.

Sebelumnya Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menyindir soal masuknya truk Teheran secara ilegal ke wilayah Karabakh.

Aliyev menggambarkan situasi itu sebagai tidak menghormati pemerintah Azerbaijan.

"Pernyataan Aliyev mengejutkan karena mereka datang pada saat Teheran dan Baku memiliki hubungan baik berdasarkan saling menghormati dan ada saluran normal di mana kedua belah pihak dapat berbicara di tingkat tertinggi," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh.

Khatibzadeh mengatakan Teheran menentang segala jenis pendudukan dan menghormati integritas teritorial negara lain.

Pejabat Iran geram

Sikap Azerbaijan yang berhubungan dekat dengan Israel dan memprovokasi dengan menahan sopir-sopir truk Iran, menimbulkan kegeraman di kalangan pejabat dan anggota DPR Iran.

Salah satu anggota parlemen Iran, Ahmad Naderi mengatakan di Twitter bahwa pejabat Azerbaijan telah "terhanyut" dan telah membuat pernyataan yang "lebih besar dari ukuran dan kapasitas mereka," lapor Tehran Times.

Anggota parlemen lainnya, Mohammad Reza Ahmadi Sangari, mengatakan bahwa Baku menjadi sombong karena kemenangan militernya atas Armenia, yang menurutnya adalah hasil dari “doping Turki,” mengacu pada dukungan besar Ankara terhadap Azerbaijan.

“Usia negara kecil Anda kurang dari anggota parlemen termuda kami,” tambah Sangari.

Anggota parlemen Iran Ardashir Mottahari mengkritik keras sikap Azerbaijan yang memberikan "lampu hijau" terhadap Israel di wilayah tersebut.

"Azerbaijan dengan "busuk" sedang menceburkan diri ke dalam masalah besar. Ibukota Baku berada dalam jangkauan Angkatan Bersenjata Iran," kata Ardashir Mottahari.

Respons Azerbaijan

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev telah mengkritik Teheran atas pengerahan pasukan berskala besar tersebut. Ia menyebutnya sebagai "peristiwa yang sangat mengejutkan."

“Setiap negara dapat melakukan latihan militer apa pun di wilayahnya sendiri. Itu hak kedaulatan mereka. Tapi kenapa sekarang, dan kenapa di perbatasan kita?” katanya dalam sebuah wawancara dengan kantor berita Turki Anadolu yang diterbitkan pada hari Senin waktu setempat.

Perlu diketahui, Republik Islam Iran Azerbaijan berbagi perbatasan sekitar 700 kilometer dan selama ini telah menikmati hubungan yang lancar.

Iran mempertahankan kenetralan yang dipelajari sehubungan dengan konflik antara Armenia dan Azerbaijan, tetapi pejabat Teheran secara teratur mendukung sikap Azerbaijan bahwa mereka berhak untuk merebut kembali wilayah Azerbaijan oleh hukum internasional.

Ada sekitar 15 juta orang Iran-Azerbaijan di antara 84 juta penduduk Iran yang kuat, sebagian besar tinggal di provinsi barat laut negara itu.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Iran Kerahkan Tank dan Artileri ke Perbatasan: Ibu Kota Azerbaijan dalam Jangkauan Senjata Kami

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved