Biaya Operasional Melaut Jadi Lebih Hemat, Nelayan Suak Gual Bahagia Gunakan Perahu Listrik

Tanjungpandan - PT PLN (Persero) merilis perahu listrik atau electric boat melalui Program Tanggung

Penulis: Iklan Bangkapos | Editor: Fery Laskari
PLN
Istimewa 
Istimewa
Istimewa (PLN)

POSBELITUNG.CO , BELITUNG -- Perahu listrik atau electric boat telah diluncurkan. Perahu listrik tersebut dirilis oleh PT PLN (Persero) melalui Program Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan membantu industri kecil menengah di Bangka Belitung (Babel), tepatnya di Desa Suak Gual Pulau Selat Nasik, Belitung (22/09/2022).

Manager Komunikasi PLN Unit Induk Wilayah Bangka Belitung, Tri Putra Septa selaku perwakilan PLN mengatakan pembuatan perahu listrik merupakan salah satu bentuk komitmen PLN terhadap pengembangan ekosistem kendaraan listrik, salah satunya electrifying marine.

“Ini merupakan satu lompatan besar di Bangka Belitung untuk teknologi kendaraan listrik. PLN kembali meluncurkan e-boat yang digunakan oleh nelayan di Desa Suak Gual,” kata Tri.

Dalam menciptakan perahu listrik itu, PLN memberikan bantuan sebanyak 4 unit motor perahu listrik bersinergi dengan Dinas Perikanan dan Kelautan Kabupaten Belitung.

Program ini juga merupakan bagian dari strategi Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan _Creating Share Value_ yang mendukung tujuan pembangunan berkelanjutan sekaligus memberikan nilai baik bagi masyarakat maupun bagi perusahaan.

Sementara itu Bupati Belitung, Sahani Saleh mengungkapkan apresiasi atas upaya yang dilakukan PLN.

"Saya bangga kepada PLN, karena di Desa Suak Gual ini mayoritas adalah nelayan dimana tempat mereka mencari nafkah ya dilaut dan juga sangat relavan dengan visi kami yaitu menciptakan Desa yang Green Energy, Blue Energy, dimana Green Energy menciptakan lingkungan darat yang ramah energi dan Blue Energy ini pada sisi lautnya," ungkap Sahani.

Lebih dari itu, salah satu nelayan Desa Suak Gual, Mawi merasa sangat terbantu dengan bantuan kapal listrik oleh PLN.

“Penggunaan listrik lebih murah apabila dibandingkan dengan penggunaan minyak. Biasanya kami menggunakan bahan bakar minyak 400 liter/hari dengan kisaran total harga Rp4.800.000. Tetapi dengan perahu listrik ini, kami bisa menghemat biaya," katanya. (Adv). 

  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved