Breaking News:

Akhirnya Jokowi Beberkan Peran Jusuf Kalla dalam Pilkada DKI Jakarta, Begini Katanya

Presiden ke-7 Republik Indonesia tersebut mengaku jika dirinya dan JK memiliki perbedaan pandangan politik dalam Pilkada di Ibu Kota tersebut.

Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden
Presiden Joko Widodo mendapatkan penjelasan dari Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo saat bertemu 1.500 prajurit TNI di Aula Kartika, Tanjung Datuk, Kepulauan Natuna, Kepulauan Riau, Jumat (19/5/2017). 

POSBELITUNG.COM, JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memberikan komentar terkait peran Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) dalam Pilkada DKI Jakarta 2017.

Presiden ke-7 Republik Indonesia tersebut mengaku jika dirinya dan JK memiliki perbedaan pandangan politik dalam Pilkada di Ibu Kota tersebut.

Ia menegaskan jika posisinya netral dan tidak memihak.

Sedangkan JK, diketahui mendukung pasangan Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

"Banyak orang yang enggak percaya. Bolak-balik saya sampaikan bahwa di wilayah praktis seperti pemilihan gubernur, pemilihan wali kota dan bupati, saya ingin betul-betul berada netral. Apalagi sampai intervensi-intervensi. Saya sampaikan tidak," ujar Jokowi dalam acara 'Jokowi di Rosi' di Kompas TV, Kamis (25/5/2017), seperti diberitakan Kompas.com.

"Banyak yang tidak percaya. Banyak yang enggak percaya. Tetapi sekali lagi yang kita lihat sekarang ini ya seperti apa adanya. Tidak hanya di DKI, di daerah lain juga sama (Jokowi tidak intervensi)," imbuhnya.

Sikap netralnya ini berarti pula bahwa Jokowi juga tidak bisa memaksakan kehendaknya terhadap JK, terkait pandangan politik.

Karena setiap warga negara memiliki kebebasan dalam pilihan politik.

Namun Jokowi juga menegaskan tentang pentingnya sebuah pendidikan politik bagi masyarakat.

"Memang berbeda-beda," ujar Jokowi.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved