Peristiwa Bersejarah Saat Ramadan Tahun 1945, Bom Nagasaki hingga Proklamasi

Salah satu yang paling populer tentu saja Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 yang bertepatan pada 9 Ramadhan 1364 Hijriah

Peristiwa Bersejarah Saat Ramadan Tahun 1945, Bom Nagasaki hingga Proklamasi
WIKIPEDIA COMMONS
Soekarno membaca naskah proklamasi pada 17 Agustus 1945 

Peristiwa Bersejarah Saat Ramadan Tahun 1945, Bom Nagasaki hingga Proklamasi

POSBELITUNG.CO - Ramadhan merupakan bulan suci bagi seluruh umat Muslim di seluruh dunia. Pada bulan ini, umat Muslim diwajibkan untuk bisa berpuasa untuk menahan lapar, haus dan nafsunya dari terbit fajar sampai tenggelamnya matahari.

Sejumlah peristiwa bersejarah di Tanah Air juga terjadi saat Ramadhan. Salah satu yang paling populer tentu saja Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945 yang bertepatan pada 9 Ramadhan 1364 Hijriah atau hari ini 76 tahun silam dalam kalender Islam.

Tentu saja peristiwa Proklamasi tak berdiri sendiri. Terdapat sebuah rangkaian peristiwa bersejarah yang terjadi pada Ramadhan tahun 1945. Berikut paparannya:

1 Ramadhan, Nagasaki dibom

Inilah replika Fat Man, bom atom generasi pertama yang meluluh-lantakkan kota Nagasaki pada 9 Agustus 1945. Replika ini dipamerkan di stasion kereta api Trinity hari Selasa. Seorang bocah kelihatan sedang memuaskan keingintahuannya tentang benda pameran itu.
Inilah replika Fat Man, bom atom generasi pertama yang meluluh-lantakkan kota Nagasaki pada 9 Agustus 1945. Replika ini dipamerkan di stasion kereta api Trinity hari Selasa. Seorang bocah kelihatan sedang memuaskan keingintahuannya tentang benda pameran itu. (Dok. KOMPAS)

Pada 1 Ramadhan 1364 atau 9 Agustus 1945, Nagasaki dijatuhi bom oleh pasukan Amerika Serikat. Ini merupakan serangan lanjutan dari bom atom yang dijatuhkan di Kota Hiroshima tiga hari sebelumnya.

Nagasaki merupakan salah satu pelabuhan terbesar di Jepang Selatan dan menjadi kota penting semasa perang.

Kota itu memiliki banyak aktivitas industri, termasuk produksi artileri, kapal, perlengkapan militer, dan material perang lainnya. Pada ketinggian 31.000 kaki, pesawat pengebom B-29 "Bock's Car" membawa bom atom tersebut.

Awalnya, kota ini bukan menjadi sasaran tujuan. Namun, karena Bock's Car, pesawat yang membawa bom ini sudah hampir kehabisan bahan bakar dan diperkirakan tak bisa kembali ke Iwo Jima dan Okinawa, pesawat menjatuhkannya di Nagasaki.

Bom berjuluk " Fat Man" ini merupakan bagian Proyek Manhattan yang menewaskan 73.884 orang, lebih dari 74 ribu orang luka- luka, 120.820 orang kehilangan tempat tinggal, dan sepertiga Kota Nagasaki hancur.

Halaman
1234
Editor: zulkodri
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved