Breaking News:

Temuan Baru Ilmuwan China, Indikasi Cara Penularan Virus Corona yang Baru

Beberapa ilmuwan menunjukkan penelitian, ada kemungkinan virus itu benar bisa ditularkan melalui

Editor: Kamri
South China Morning Post
Ilustrasi - Jumlah kasus virus korona yang diketahui melonjak , 259 orang telah meninggal dan 11.791 orang telah terinfeksi di China oleh virus corona baru. (South China Morning Post) 

Temuan Baru Ilmuwan China,  Indikasi Cara Penularan Virus Corona yang Baru

POSBELITUNG.CO - Ilmuwan China telah menemukan jejak virus corona di dalam tinja atau feses sejumlah pasien yang terinfeksi.

Kemungkinan dari temuan itu, bisa mengindikasikan cara penularan penyakit coronavirus yang baru.

Padahal sebelumnya otoritas kesehatan mengira cara utama penyebaran virus ini melalui transmisi dan kontak pernapasan.

Termasuk menyentuh wajah orang yang terjangkit virus.

Tetapi temuan baru dari sebuah Rumah Sakit di Shenzhen, China meningkatkan kemungkinan penularan melalui feses.

Hal itu diperkuat setelah para peneliti menemukan jejak genetik virus corona dalam sampel feses pasien.

Penyebaran, Gejala, dan Pencegahan virus corona/coronavirus
Penyebaran, Gejala, dan Pencegahan virus corona/coronavirus (slashgear.com)

Kehadiran Rona coronavirus 2019 atau RNA (molekul yang membawa kode genetik pada beberapa virus) mengindikasikan penyakit itu dapat hidup dalam kotoran.

Temuan itu dilaporkan Komisi Kesehatan Shenzhen dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu (1/2/2020), dikutip dari South China Morning Post.

Tidak hanya di Shenzhen, ternyata ada temuan serupa di tempat lain.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved