Breaking News:

Taiwan Beli Rudal Senjata Canggih Buatan Amerika untuk Hadapi Invasi China

Taiwan mengatakan penjualan senjata menunjukkan pertahanan pulau itu "sangat penting" bagi pemerintah AS.

Editor: Hendra
naval
Rudal anti kapal Harpoon. 

POSBELITUNG.CO, TAIPE  - Untuk menghadapi potensi invasi China ke negaranya, Taiwan memperkuat kemampuan militernya.

Salah satunya adalah dengan mendatangkan peralatan militer canggih dari Amerika Serikat (AS)

Mengutip Reuters, Selasa (27/10), kabar terbaru adalah Departemen Luar Negeri AS telah menyetujui potensi penjualan 100 Sistem Pertahanan Pesisir Harpoon buatan Boeing ke Taiwan dalam kesepakatan yang memiliki nilai potensial hingga US$ 2,37 miliar, kata Pentagon, Senin (26/10).

Langkah itu dilakukan beberapa hari setelah Departemen Luar Negeri AS menyetujui potensi penjualan tiga sistem senjata lainnya ke Taiwan, termasuk sensor, rudal, dan artileri yang dapat memiliki nilai total US$ 1,8 miliar, yang memicu ancaman sanksi dari China.

China akan menjatuhkan sanksi pada Lockheed Martin, Boeing Defense, Raytheon  dan perusahaan AS lainnya yang dikatakan terlibat dalam penjualan senjata Washington ke Taiwan, juru bicara kementerian luar negeri China mengatakan Senin.

"Kami menyesalkan upaya Beijing untuk membalas terhadap perusahaan AS dan asing atas penjualan mereka yang mendukung persyaratan pertahanan diri Taiwan yang sah," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS Morgan Ortagus dalam sebuah pernyataan.

Pemberitahuan resmi Senin kepada Kongres oleh Departemen Luar Negeri mencakup usulan penjualan hingga 100 Harpoon Coastal Defense Systems (HCDS), yang mencakup 400 RGM-84L-4 Harpoon Block II Surface Launched Missiles untuk dijadikan sebagai rudal jelajah pertahanan pesisir.

Taiwan mengatakan penjualan senjata menunjukkan pertahanan pulau itu "sangat penting" bagi pemerintah AS.

“Menghadapi ekspansi dan provokasi militer China, Taiwan akan terus meningkatkan modernisasi kapasitas pertahanan dan mempercepat kemampuan perang asimetris,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Departemen Luar Negeri AS mengirim pemberitahuan ke Capitol Hill minggu lalu untuk tahap pertama penjualan senjata termasuk peluncur roket berbasis truk yang dibuat oleh Lockheed, rudal Standoff Land Attack Missile Expanded Response (SLAM-ER) dan peralatan terkait yang dibuat oleh Boeing Co BA.N, dan pod sensor eksternal untuk jet F-16.

Reuters pertama kali melaporkan pada bulan September bahwa penjualan sistem senjata utama ke Taiwan sedang melalui proses ekspor AS.

Pemberitahuan resmi memberikan waktu 30 hari kepada Kongres untuk menolak penjualan apa pun, tetapi hal ini tidak mungkin diberikan dukungan bipartisan yang luas untuk pertahanan Taiwan.

Langkah AS datang ketika pemerintahan Trump meningkatkan tekanan terhadap China menjelang pemilihan presiden 3 November dan kekhawatiran meningkat tentang niat Beijing terhadap Taiwan.

Beijing melihat Taiwan sebagai provinsi yang memisahkan diri yang telah berjanji untuk "bersatu kembali" dengan daratan, dengan kekerasan jika perlu.

Berita ini tayang di Kontan dengan judul: Hadapi China, Taiwan akan segera memiliki sejumlah senjata canggih ini dari AS dan 

Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved