Breaking News:

Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

Namun ketika diketahui dia masih bernapas, tentara itu segera mengembalikannya kepada keluarganya.

Editor: Zulkodri
CBC via BBC
Yusuf Abdi Ali. Mantan Kolonel Somalia yang didakwa sebagai penjahat perang. 

Sopir Uber Ini Ternyata adalah Penjahat Perang Somalia

POSBELITUNG.CO, ALEXANDRIA - Seorang mantan sopir taksi online Uber di Negara Bagian Virginia, Amerika Serikat (AS), dilaporkan merupakan penjahat perang Somalia.

Mantan Kolonel Yusuf Abdi Ali, dikenal juga dengan julukan Tukeh atau Si Gagak, dituduh menyiksa seorang pria saat perang sipil Somalia pada akhir 1980-an.

Ali merupakan komandan di militer Somalia, dan diduga melakukan penyiksaan dan pembunuhan terhadap ratusan orang selama rezim diktator MOhamed Siad Barre.

Dilansir BBC dan The Independent Rabu (22/5/2019), Ali dikenali oleh salah satu korbannya bernama Farhan Tani Warfaa yang hampir mati karena disiksa dan ditembak.

Dia pertama kali melaporkan kejahatan Ali pada 20014. Warfaa berkata, dia diculik ketika berusia 17 tahun pada 1987 ketika terjadi insiden truk tangki air menghilang.

Selama interogasi yang berlangsung berminggu-minggu, Warfaa mengaku dia disiksa dengan tangan dan kakinya direntangkan yang dikenal dengan nama "Mig".

Pada akhirnya, Kolonel Tukeh memerintahkan pengikutnya untuk menembak Warfaa beberapa kali dan berniat meninggalkannya mati kehabisan darah ketika terjadi serangan.

Seorang tentara diperintahkan untuk menguburkan Warfaa.

Namun ketika diketahui dia masih bernapas, tentara itu segera mengembalikannya kepada keluarganya.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved