Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Bantuan Ekonomi Malah Disetop, Taliban Sebut Amerika Tak Tahu Berterima Kasih sudah Dibantu Evakuasi

Taliban tidak akan membiarkan negara manapun termasuk AS menjatuhkan embargo dan sanksi pada Afghanistan

Editor: Hendra
via Sky News
Amir Khan Muttaqi, Pejabat Menteri Luar Negeri Afghanistan dari pemerintahan Taliban 

POSBELITUNG.CO -- Setelah pemerintah Afghanistan diambil alih oleh Taliban, sejumlah negara di dunia meninggalkan Afghanistan.

Tak terkecuali Amerika Serikat yang lama berada di negara tersebut.

Tak hanya meninggalkan Afghanistan, Amerika Serikat mengangkut seluruh peralatan militernya kembali ke negaranya.

Bahkan Amerika Serikat juga menghentikan bantuan ekonomi kepada Afghanistan setelah dipimpin oleh Taliban.

Baca juga: Ngeri Tunggangan Presiden Rusia Vladimir Putin Beruang Hitam, Media Penasaran Kaget Fakta Terungkap

Penghentian bantuan ini tentunya membuat Afghanistan saat ini sedang kesulitan keuangan.

Perekonomian Afghanistan hancur, rakyatnya menjadi sengsara sejak pemerintahan Taliban.

Rupanya langkah Amerika Serikat menghentikan bantuan ekonomi ini membuat pemerintah Afghanistan dibawah Taliban jadi tak senang.

Pejabat Menteri Luar Negeri Afghanistan dari pemerintahan Taliban, Amir Khan Muttaqi pun mengkritik AS karena memutuskan bantuan ekonomi usai kelompoknya mengambil alih negara.

Dalam pidato pertamanya di depan media, Muttaqi mengatakan bahwa Taliban tidak akan membiarkan negara manapun termasuk AS menjatuhkan embargo dan sanksi pada Afghanistan, Selasa (14/9/2021).

"(Kami) membantu AS sampai evakuasi orang terakhir mereka, tetapi sayangnya, AS, alih-alih berterima kasih kepada kami, (malah) membekukan aset kami," katanya, dikutip dari Al Jazeera.

Baca juga: Taliban Marah dengan Amerika, Tak Terima Pesawat dan Helikopter Dipereteli, Rebut 48 yang Tersisa

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved