Guru Ngaji Nodai Santrinya Dua Kali di Belakang Rumah, Ia Merayunya Berkali-kali

NA melakukan perbuatan terlarang terhadap murid ngajinya tersebut sebanyak dua kali. Semuanya dilakukan di belakang rumah.

Guru Ngaji Nodai Santrinya Dua Kali di Belakang Rumah, Ia Merayunya Berkali-kali
TribunWow.com/Rusintha Mahayu
Ilustrasi korban pencabulan 

Guru Ngaji Nodai Santrinya Dua Kali di Belakang Rumah, Terkuak Karena Ini

POSBELITUNG.CO, JEMBER - Seorang guru agama di Kabupaten Jember, NA (27) ditangkap polisi karena dilaporkan telah menodai santriwatinya yang masih usia 14 tahun.

NA melakukan perbuatan terlarang terhadap murid ngajinya tersebut sebanyak dua kali. Semuanya dilakukan di belakang rumah.

NA adalah warga Kecamatan Wuluhan, Kabupaten Jember. Kini, pihak Unit PPA Polres Jember sedang menangani kasus dugaan pemerkosaan tersebut sejak Senin (8/7/2019).

Bagaimana proses terbongkarnya kasus pemerkosaan pada anak itu? 

Ternyata, kasus pemerkosaan itu terbongkar setelah korban enggan berangkat ngaji ke rumah NA sejak Senin (8/7/2019).

Padahal, korban pemerkosaan ini rajin mengaji ke rumah NA. Santriwati itu ketakutan mengaji ke tempat tersebut.

Karena ada perubahan kebiasaan itu, ibu korban lantas bertanya alasan anaknya tidak mau mengaji, hingga akhirnya mengalir lah pengakuan perihal perkosaan itu.

Santriwati itu mengaku diperkosa dua kali oleh NA.

Mendengar penuturan dari anaknya, ibu korban itu langsung melapor ke polisi.

Halaman
1234
Editor: teddymalaka
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved